CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Friday, April 24, 2009

Syurga Cinta 2

”Suprise!!!” Nazim dan Nina menjerit sebaik sahaja Julita membuka pintu. Julita yang baru bangun dari tidur terbeliak. Terkejut disergah begitu.

”Korang ni apa kes! Nak buat Julita mati ke, nasib baik Julita tak ada sakit jantung tahu.” Marah Julita.

”Ala...Rilekslah kawan. Teruk betul! Pukul 12 baru bangun. Anak dara apalah! Ni, kami ada berita baik ni nak beritahu.” Ujar Nazim sambil matanya meliar melihat sekeliling rumah. Memikir-mikir berapakah harga yang sesuai untuk di tawarkan kepada pembeli. Rumah peninggalan ibubapa Julita ini memang cantik, memang satu-satunya harta yang ditinggalkan untuk Julita sebelum mereka meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya 5 tahun lepas.

“Berita baik? Apa dia?” Bersinar-sinar mata Julita mendengar ada berita baik untuknya.

“Julita dapat hadiah percutian untuk ke Bali 3 hari 2 malam..Cayalah Julita, tahniah.” Nina memeluk Julita, berpura-pura gembira.

”Ha! Biar betul ni. Mana?” Melongo Julita.

”Betul, tak percaya? Ni ha buktinya.” Kata Nazim sambil menyerahkan sekeping sampul surat berisi hadiah tiket penerbangan ke Bali. Nina di sisinya mengangguk-angguk mengiakan. Mata Julita semakin bersinar-sinar melihat tiket tersebut.

“Yay!!!!!” Melompat-lompat Julita kegirangan. Seperti budak kecil baru mendapat ais krim.

“Tapi bila perginya ni?”

”Petang ni, itulah kami datang ni nak tolonglah Julita kemas-kemas barang.” Kata Nina.

”Ye ke, alamak..mana sempat nak kemas ni, Nina tolong Julita ok!” Nina mengangguk-angguk sambil memandang sinis pada Nazim. Nazim menganggukkan kepala. Di dalam kepala memang sudah tersedia agenda tersendiri. Mereka mahu mencari geran tanah untuk memudahkan penjualan rumah.

”Jom Nina.” Julita yang langsung tidak mengesyaki niat jahat Nazim dan Nina masih bersangka baik dan mengajak Nina ke bilik tidurnya.

”Ya Allah Julita, macam tongkang pecah dah bilik ni.” Julita tersengih.

“Ala..balik dari Bali nanti Julita kemaslah..Tak ada masa, sibuk buat novel.” Nina menggeleng-gelengkan kepala. Memanglah dia ni pemalas tahap cipan.

Sambil-sambil menolong Julita mengemas, matanya meliar ke sekeliling bilik untuk melihat tempat strategik yang memungkinkan Julita meletakkan geran tanahnya. Nina terpandang laci almari yang terbuka luas. Masih ada kunci, mungkin Julita terlupa untuk menyimpannya, ini peluang baik ni!

Perlahan-lahan tanpa di sedari Julita, Nina mengambil kunci tersebut dan disorokkan ke dalam poketnya.

”Maafkan aku Julita, kami betul-betul memerlukan duit sekarang.” Ujar Nina dalam hati sambil memandang sayu Julita yang sibuk memasukkan pakaiannya ke dalam beg troli.

”Ok jom..tak sabar nak pergi bercuti.”

*****

“Cepat Julita, nanti tak sempat nak naik kapal terbang.” Kami bertiga terkocoh-kocoh berlari. Nazim membawa beg troli Julita.

”Huh! Penat..Sempat lagi ni..” Julita berkata dalam mengah.

”Hah, tu dia..pengumuman penerbangan ke Bali. Cepat..cepat!” Kelam kabut kami menuju ke tempat pendaftaran. Setelah selesai semua, Nazim dan Nina menghantar Julita ke balai pelepasan.

”Nanti jangan lupa siramkan pokok bunga Julita.” Sempat lagi berpesan.

”Iya..” Serentak Nina dan Nazim mengiyakan.

”Ikan kat akuarium juga.”

”Iyaaaaa.....”

”Kucing Julita jangan lupa bagi makan.”

”Tolong tengok-tengokkan rumah ye.”

”Semua kami bereskan, Makcik Saodah jiran rumah sebelah tu pun kami akan uruskan.. Jangan risau. Julita pergi je berseronok.” Julita tersengih.

Tiba-tiba Nina memeluk Julita dengan erat.

”Apa-apa pun yang terjadi, kami tetap kawan Julita tau!” Ucap Nina sayu.

”Hei, kenapa sedih-sedih ni. Engkau oranglah kawan Julita paling sejati sekali.” Kata-kata Julita membuatkan Nina menangis. Nina ni memang sensitif orangnya. Tengok katak mati tersepit bawah batu pun boleh menangis.

”Ish, janganlah menangis. Buruk orang besar menangis.” Nina memukul lengan Julita.

“Sempat lagi mengata Nina!” Pengumuman untuk panggilan yang terakhir kedengaran. Julita meminta izin untuk pulang.

”Julita!” Tiba-tiba Nazim memanggilnya. Julita berpaling.

”Ni duit belanja untuk Julita.” Nazim menyerahkan beberapa helai wang kertas 50 ringgit ke tangan Julita. Julita yang pada mulanya terkejut menolak pemberiaan Nazim.

”Ambillah Julita, kami ikhlas ni.” Nina di sebelah Nazim mengiyakan kata-kata suaminya. Akhirnya Julita menganggukkan kepala tanda mahu menerima.

”Korang jaga diri baik-baik tau!” Nazim dan Nina serentak mengangguk.

“Julita pun jaga diri baik-baik kat negara orang tu.” Julita tersenyum sambil mengangguk. Sempat dia melambaikan tangan sebelum masuk.

”Kita jahat sangat tak?” Nina bertanya pada Nazim.

”Kita terpaksa sayang...” Akhirnya kedua-duanya mengeluh dan terdiam. Rasa bersalah menyelubungi diri namun terpaksa melakukannya.

******

++Di satu sudut yang lain++

Raikal menyelak-nyelak surat khabar yang baru dibacanya tadi. Dari tadi terdengar sosek-sosek dari orang sekelilingnya.

”Ish! Tu Raikal kan?” Raikal memasang telinga.

”Haah, alamak..Handsome gila! Kalaulah aku dapat dia. Miaw! Aku suruh dia duduk rumah je. Biar ayang je kerja.” Kemudian mereka bergelak-gelak. Gedik sungguh.

”Alamak..Raikallah..Kacaknya.” Satu lagi suara didengari.

”Nak minta autograf dia boleh.”

”Janganlah, orang kata dia berlagak. Kalau dia tak layan hang nanti hang yang malu.” Suka-suka je judge aku! Aku menggeleng-gelengkan kepala.

”Wah..kau tengok..gambar kat cover majalah ni muka orang depan kita nilah..”Seorang lagi....

”Mana?” Kawannya bertanya seraya sedikit menjenguk. Aku mendiamkan diri. Mataku masih tertumpu ke suratkhabar yang ku pegang tadi walaupun sebenarnya fikiranku tidak berada di situ.

”Haahlah, sama-sama. Aku nak tegur dia boleh tak?”

”Eh! Kau janganlah buat malu.” Belum sempat kawannya menarik tangannya, perempuan tadi duduk di sebelahku.

”Hai abang Raikal!” Aku menoleh kemudian tersenyum menampakkan lesung pipit di sebelah kiriku. Perempuan tadi terkedip-kedip melihat aku tersenyum. Aku tahulah aku kacak, janganlah terkedip-kedip macam tu. Buruk benar! Aku tersenyum dalam hati.

”Ye saya.”

”Wahh...Kacaknya abang Raikal, saya nak jadi makwe abang boleh?” Aku pula terkedu. Berani sungguh perempuan zaman sekarang.

“Tapi abang dah berpunya.” Jawabku ringkas. Perempuan tadi berkerut.

“Tapi kalau nak jadi bini abang nombor dua boleh je.” Gurauku sambil tersenyum.

“Haha..tak sangka abang ni pandai bergurau juga ek. Selalu tengok dalam tv, serius je.” Aku tersenyum.

“Don’t judge the book by its cover!”

“Betul! Betul! Betul! Nak tandatangan abang boleh tak? Bukan senang nak dapat jumpa orang glamour macam abang ni.”

“Boleh je, nak abang sign kat mana?” Perempuan tadi menunjukkan majalah yang memaparkan wajahku sebagai cover majalah tersebut.

”Thanks abang, nak ambil gambar boleh?” Aku mengangguk. Sempat lagi berposing. Terdengar lagi sosek-sosek di keliling kami. Mereka hanya berani bercakap di tepi, tidak seperti perempuan tadi, begitu berani mendekatiku. Aku meminta diri setelah terdengar pengumuman supaya penumpang ke penerbangan Bali perlu menaiki pesawat.


Sewaktu mahu check in, telefon bimbitku berbunyi.

“Hello!”

“Abang Kal, abang Kal dah nak pergi ke?” Suara lunak gadis di corong telefon membuatkan aku tersenyum.

“Haah, Medina nak apa-apa ke dari Bali.”

“Haha..macam tahu-tahu je Med nak something. Jangan lupa carikan Med benda tu tau.”

“Tak habis-habis dengan benda tu. Ok, nanti Abang Kal belikan.” Ujarku sambil tersenyum.

Tiba-tiba aku terlanggar seorang perempuan yang sedang berjalan dengan air tin di tangan. Habis bajuku terkena tumpahan air di tangannya. Perempuan itu meminta maaf tanda bersalah. Aku yang melihat bajuku kotor menggeleng-gelengkan kepala dan terus meninggalkan perempuan tanpa sepatah kata.

”Kenapa abang?” Medina bertanya apabila mendengar kecoh-kecoh tadi.

“Tak ada apa-apa, ada perempuan gila tumpahkan air kat baju abang. Habis kotor baju abang.” Medina tergelak kecil.

”Perempuan mana tak gilakan abang?” Aku tersenyum mendengar kata Medina.

“ Ada, Medina je tak gilakan abang.”Ujarku dalam hati.

*****

Aku mencari tempat dudukku. Tak sangka hadiah percutian yang aku dapat ni kelas pertama. Dahlah pertama kali naik kapal terbang, kelas pertama pula. Memang nasib aku sangat baik. Huhu...

”Ah! Sini pun tempat duduk Julita.” Aku duduk di tepi tingkap. Wahhh..Boleh tengok pemandangan di luar. Excitednya nak naik kapal terbang. Eh! Ada majalah lagi. Aku mencapai salah satu majalah. Cover di depannya seorang komposer kacak yang memang selalu digosipkan dengan artis terkenal. Aku mencebik..Handsome, siapa yang tak nak. Entah-entah memang dia ni gatal tak. Selalunya orang glamour ni sosial hidup dia. Minum arak, clubbing..Huhu..tak minat..tak minat..

Sedang aku membelek-belek tentang cerita komposer tersebut, seorang lelaki duduk di sebelahku. Aku memandangnya sekilas dan tunduk membaca semula. Kejap! Aku mengangkat majalah tersebut dan meletakkannya di sebelah muka lelaki tersebut.

”Awak Raikalkan?” Aku melonjak kegirangan. Tak sangka nasibku memang baik hari ini. Lelaki tadi mengangguk kemudian mengambil salah satu majalah di hadapan kami. Tanda tidak mahu diganggu.

”Ceh! Berlagak!”Ucapku dalam hati. Haha..tadi aku juga yang kata tak suka artis dan cakap mereka ni terlalu sosial. Baru jumpa depan mata dah terlebih excited pula. Huhu...

”Tapikan, macam pernah nampak je dia ni tapi kat mananya?” Aku berfikir sendirian. Mataku terbeliak tiba-tiba. Dialah lelaki yang aku langgar tadi, habis air tin yang aku pegang tertumpah kat baju dia. Aku menyorokkan sedikit mukaku dengan majalah supaya dia tidak mengenaliku. Oleh kerana tidak berani memandang mukanya, aku membuang pandang ke luar tingkap. Nampaknya dia sudah menukar bajunya, patutlah aku tak perasan tadi. Huhu..

”Alamak, macam mana pula boleh terserempak orang ni kat sini pula.” Aku merungut. Sedikit demi sedikit, aku membelakanginya.

”Tolong ambilkan suratkhabar depan awak tu.” Aku menyerahkan suratkhabar tersebut tanpa memandang wajahnya.

“Bukan suratkhabar yang ni, yang lagi satu tu.” Aku mengambilnya tanpa banyak soal. Masih seperti tadi, menyerahkan suratkhabar tersebut tanpa memandang wajahnya.

”Kenapa awak baca majalah terbalik?” Cepat-cepat aku menurunkan majalah tersebut setelah menyedari kesilapan sendiri. Aku tersengih malu dan membetulkan keadaan dudukku. Akhirnya kami terdiam dan dia meneruskan pembacaannya.

Kapal terbang akan berlepas. Aku yang memang pertama kali menaiki pesawat terasa gementar. Tanganku memegang kuat kerusi yang aku duduki. Lagi-lagi bila terasa gegar ketika pesawat hendak naik. Aku memejamkan mata, takut. Tanganku menggapai tangan lelaki di sebelahku. Lega bila pesawat sudah kembali stabil. Lelaki tadi meleraikan tangannya yang masih ku pegang dari tadi. Malunyaaaaa.....

Setelah lama kami terdiam, aku memikir-mikir ayat apa yang ingin aku tuturkan pada lelaki di sebelahku.

”Mmm...saya minta maaf pasal air tumpah tadi.” Lama aku menyusun ayat untuk meminta maaf kepadanya. Aku mengangkat muka. Ceh!!! Tidur!!! Penat aku susun ayat berpaku-paku.

Tidak lama kemudian, pramugari bertanyakan samada aku mahukan makanan atau minuman. Aku memesan banyak makanan..Haha..bukan senang nak makan atas pesawat..Kihkih...

Aku makan dengan penuh selera. Lepas satu, satu aku jamah dengan penuh selera. Lelaki di sebelahku tadi sudah bangun dari lenanya. Mungkin hidungnya terbau bau makananku. Lantaklah, tadi berlagak sangat, bila aku nak mintak maaf boleh pula tidur.

”Miss..” Lelaki tadi memanggil pramugari yang berada tidak jauh dari kami. Aku memandang sahaja tingkahnya sambil mulutku tidak berhenti mengunyah.

”Give me one cup of tea, please.” Ek eleh..bayar mahal-mahal minum air teh je?

Pramugari tersebut mengangguk tanda faham dan berlalu pergi. Lelaki tersebut memandangku.

“Nak?” Aku mempelawa kek coklat di hadapanku. Dia menggeleng-gelengkan kepala. Baguslah, aku pun ajak-ajak ayam juga. Hehe..Tidak lama kemudian, pramugari tadi membawa secawan teh dan diletakkan di hadapannya.

”Miss, bagi saya air coke.” Sempat aku memesan air tin. Lelaki tadi memandangku tanda tidak percaya. Aku mengangkat kening. Lelaki tersebut menggelengkan kepala tanda pelik. Agaknya dia pelik aku makan banyak sangat kot. Lantaklah, aku dah bayar mahal! Erkk..silap, aku dah menang peraduan..Hehe...

Aku membuka penutup coke dan menghirupnya. Arghh..sedapnya..Erkkkkk...Angin sendawaku keluar. Aku menutup mulut. Lelaki tadi ku pandang.

”Sori..” Serius mukanya. Aku membuat muka. Macam cakap dengan batu. Aku menghirup semula air coke dia tanganku. Tiba-tiba terasa angin dari perut naik ke atas, mungkin mahu sendawa lagi. Aku bersedia mahu mengeluarkan angin.

“Erkk…Bwekkkkk!!!” Terkeluar muntahku berwarna-warni dan terkena baju lelaki di sebelahku tadi. Mataku terbeliak…Begitu juga dengan lelaki di sebelahku....Alamak….Ni dah kali kedua, mampus aku…Aku menelan air liur..Glup! Aku mengelap tepi bibirku yang terkena muntah sambil mataku terkedip-kedip melihat mukanya...

0 comments: