CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Saturday, July 18, 2009

Kotak Hati 1

Raihana menyandarkan kepala di kerusi batu yang memang disediakan di taman tersebut. Lelah memikirkan masalah yang menimpanya. Sofia, kawan baiknya tiba-tiba berubah laku. Langsung tidak mempedulikannya, malah seperti mahu memusuhinya pula. Setiap kali mereka bertemu di rumah, pasti ada kata-kata sindiran diucapkan kepadanya. Raihana tidak faham apakah kesalahannya. Selama ini dia berusaha untuk menjaga hati Sofia, dia sendiri tidak tahu apakah punca sebenar Sofia bersikap dingin padanya. Dia sedar, dia orang susah dan tidak berduit. Selama ini Sofia banyak membantu dari segi kewangan sekiranya duitku tidak mencukupi, namun aku tidak pernah memintanya,dia sendiri yang menawarkan bantuan. Namun kata-katanya tengahari tadi benar-benar menyakitkan hatinya.

“Kalau dah miskin, miskin juga. Nak bayar bil elektrik seciput pun tak mampu” Ujarnya dengan nada selamba. Aku hanya terkedu mendengar ayat-ayat sindiran yang keluar dari mulut Sofia. Sebelum ini tidak pernah dia mengata tentang kemiskinanku. Iman, rakan serumahku memandangku. Aku hanya mampu tersenyum memandang iman yang menunjukkan riak muka bersalahnya padaku.

“Tak apalah Iman, saya bayar duit tu malam nanti.” Ujarku sambil berlalu keluar. Merah mukaku menahan tangis. Tidak sangka kata-kata itu keluar dari mulut seorang teman yang amat aku sanjungi selama ini.

”Hana, tak apa..pinjam duit Iman dulu.” Iman cuba memujukku semula. Langkahku terhenti. Aku tersenyum pada Iman.

“Tak apa, saya ada duit sikit lagi. Cukup untuk bayar duit tu.”

”Baguslah, lagipun tak baik berhutang-hutang ni.” Sinis sekali ayat yang terkeluar dari mulut Sofia. Aku terus berlalu keluar. Sebaik menutup pintu, tanpa dapat di tahan-tahan lagi, air mataku mengalir laju.

”Apa salah Hana? Kenapa Sofia berubah sikap, Hana betul-betul tak faham.” Aku mengelap air mataku dan meneruskan perjalanan untuk ke kelas. Usai kelas, hatiku terasa berat sekali untuk pulang ke rumah, sebenarnya mahu mengelakkan diri dari bertemu Sofia. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu mendengar kata-kata sinis darinya lagi. Ia amat menyakitkan lebih-lebih lagi diucapkan oleh kawan baik sendiri.

Aku menuju ke taman rekreasi tidak jauh dari kawasan kampus dan duduk di salah sebuah kerusi batu yang disediakan di situ. Ramai pengunjung datang beriadah di taman tersebut. Ada juga yang di temani ibu bapa masing-masing. Ada yang berbasikal, ada yang bermain papan luncur dan ada juga yang hanya berjogging mengelilingi kawasan taman. Melihat tingkahlaku orang yang lalu lalang membuatkan aku lupa akan masalahku sendiri. Lucu melihat tingkah mereka yang kadang-kadang mencuit hati.

”Prangg!!!!” Aku terkejut mendengar bunyi tersebut lantas menoleh ke arah bunyi itu datang.

Rupa-rupanya seorang lelaki di langgar oleh seorang remaja yang sedang berbasikal. Aku segera mendapatkan mereka.

”Are you ok, Sir?” Aku bertanya sambil mengangkat basikal yang menindihnya.

”Are you stupid or blind!! Can u see me?” Marah penunggang basikal tersebut. Lelaki tadi meraba-raba tanah seolah-olah mencari sesuatu.

“What are you looking for?” Aku bertanya pelik.

“My glasses.” Aku bertambah pelik, cermin mata hitam tersebut ada di hadapannya. Kenapa dia tidak menyedarinya. Atau…..

“I think you are stupid and blind. Can you see that!” Aku memarahinya sambil menunjuk ke arah lelaki tersebut. Berubah wajah budak lelaki tersebut setelah memahami apa yang cuba aku katakan. Ya, lelaki tersebut memang buta. Kerana itulah dia meraba-raba untuk mencari cermin mata yang berada di hadapannya.

“I’m so sorry madam, this is my fault.”

“You have to say sorry to this man, not me.” Budak tersebut bersungguh-sungguh meminta maaf pada lelaki tersebut kerana melanggar dan memarahinya tadi.

Aku mencapai cermin mata yang masih tidak dijumpai lelaki tersebut dan menyerahkan padanya.

“It’s ok,that my fault.” Ucap lelaki tersebut. Mudahnya lelaki tersebut memaafkan budak tersebut. Aku membantu lelaki tersebut bangun. Budak lelaki tadi terus berlalu setelah menyedari kesilapannya sendiri.

”Are you ok?” Aku bertanya sambil menepuk-nepuk habuk kotoran yang melekat di seluarnya.

“Yes, i’m ok. Thank you…I think you are not local, you are from Asia, isn’t?” Lelaki tersebut bertanya.

“Yaa..how do you know? I’m from Malaysia.” Aku mengerutkan dahi, pelik dengan pertanyaan.

“Ohh…Orang Malaysia rupanya, saya dengar dari loghat awak.” Aku terkejut mendengar lelaki tersebut boleh bertutur bahasa melayu walaupun slanga orang putihnya masih jelas kedengaran.

“Awak boleh cakap melayu?” Lelaki tersebut mengangguk. Aku juga turut menganggukkan kepala tanda mengerti.

“Bahaya awak jalan seorang diri kat taman ni. Terlalu ramai orang, lagipun kalau awak terjatuh dalam tasik tu siapa yang susah.” Aku mengomel. Lelaki tadi tersenyum.

”Saya dah biasa dengan taman ni, rumah saya tak jauh pun dari sini.”

”Habis tu awak nak balik macam mana?” Aku bertanya.

“Tak apa, saya dah biasa. Saya balik dulu. Terima kasih sebab tolong saya tadi” Ujar lelaki tersebut sambil berlalu pergi.

Aku memerhatikan lelaki tersebut dengan perasaan sangsi. Bolehkah dia sampai ke rumah. Hatiku tertanya-tanya. Kerana rasa tidak percaya, aku mengekori lelaki tersebut senyap-senyap. Memang lelaki tersebut sekali pandang tidak seperti orang buta, langkahnya lancar dan tidak teragak-agak. Tiba-tiba lelaki tersebut terlanggar tong sampah dan terjatuh. Cepat-cepat aku menghampirinya.

”Kan saya dah kata tadi, bahaya awak jalan seorang diri macam ni. Habis semua benda awak langgar.” Aku membangunkannya untuk kali kedua.

”Saya salah buat kiraan, lagipun sepatutnya tong sampah ni bukan kat sini.” Aku melihat tong sampah tersebut, memang ada tanda tong sampah tersebut telah dialihkan.

”Marilah saya hantar awak balik. Saya risau tengok awak.”

“Eh, tak apa. Lagipun rumah saya bukan jauh pun. Awak pun mungkin ada urusan lain lagikan. Saya tak nak kacau awak.” Lelaki tersebut menolak.

”Tak apa, saya baru habis kelas. Lagipun saya memang tak ada apa nak buat pun sekarang.”

”Tak menyusahkan awak ke?” Lelaki tersebut bertanya. Aku mengangguk. Aku tersengih sendiri kemudiannya. Lupa, lelaki tersebut bukan dapat melihat aku menganggukkan kepala.

”Semestinya tidak menyusahkan saya, lagipun saya yang tawar diri nak tolong awakkan. Mestilah tak sibuk.”

”Kalau macam tu, terima kasih sekali lagi.”

”Tak apa, tak susah pun..” Aku memegang lengan lelaki tersebut. Mujur lelaki tersebut memakai lengan panjang, tidaklah kulit kami bersentuhan.

”Saya rasa baik saya yang pegang tangan awak. Rasa kekok kalau awak yang pegang saya. Lagipun kalau awak yang pegang saya, macam saya pula yang pimpin awak.”

”Ha..Mmm..ok.” Balasku perlahan. Aku menarik tangan lelaki tersebut dan meletakkan di lenganku. Kemudian kami berjalan seiringan.Aku bertanyakan kawasan rumahnya supaya mudah aku mencari lokasi dan merancang arah tuju kami.

”Macam mana awak boleh bercakap bahasa melayu?” Aku bertanya lelaki itu.

”Ibu saya ajar, tapi saya taklah berapa fasih sangat.” Aku menganggukkan kepala.

”Ooo..Ibu awak orang mana?”

“Ibu saya orang Malaysia, orang Selangor.”

“Tapi muka awak tak macam orang Asia pun?” Memang benar, lelaki tersebut lebih mirip pada wajah orang Eropah berbanding orang Asia. Cuma rambutnya berwarna hitam dan tidak berwarna perang seperti kebanyakan orang-orang di sini.

”Saya lebih mirip wajah ayah saya, ayah saya orang sini.” Patutlah..

”Pernah balik Malaysia?”

”Pernah tapi jaranglah, lebih-lebih lagi sejak ibu bapa saya sudah meninggal dunia, saya langsung tak pernah ke sana lagi.”

”Ada saudara mara lagi di sana?”Sibuk aku bertanya. Hehe..

“Ada, malah kami masih berhubung sehingga sekarang.”

“Mm..boleh saya tanya awak satu soalan..” Ragu-ragu aku bertanya, takut jika tersalah tanya.

“Tanyalah..”

“Awak muslim atau kristian?” Soalan sensitif untuk ditanyakan, tapi hatiku melonjak-lonjak untuk mengetahuinya.

“Saya muslim..” Jawabnya pendek.

“Ooo..Ok..Kita dah sampai dah. Rumah no. 15 kan?” Lelaki tadi mengangguk.

“Terima kasih.” Ucapnya sambil tersenyum.

“Benda kecil je. Saya balik dulu ye.” Ujarku seraya berpusing untuk pulang.

“Nanti…Esok awak datang ke taman tu lagi ke?” Langkahku terhenti mendengar pertanyaannya.

“Mm…tengok dulu, kalau saya tak sibuk saya datang.”

“Ok, jumpa awak lagi esok.” Ucapnya dan terus masuk ke dalam rumah tanpa sempat aku menahannya.

“Erkk…Awak..” Lelaki tersebut menutup pintu. Dia tak dengar ke aku cakap tengok dulu aku sibuk ke tak esok tadi? Tak apalah...Mungkin dia tak berapa dengar agaknya tadi. Aku mengangkat bahuku tanda pelik dengan tingkah lelaki tadi dan meneruskan perjalananku.

**********

Dua hari selepas peristiwa Sofia menyindirku tentang ketidakmampuanku membayar bil elektrik, kami bertengkar hebat. Sindiriannya yang pada mulanya tidak ku layan akhirnya menjadi-jadi dan mula mencetuskan kemarahanku.

“Awak ni kenapa Sofia? Saya ada buat salah ke pada awak? Kalau ada beritahu apa masalahnya. Kenapa awak buat saya macam ni?”

”Memang kau ada buat salah dengan aku, kau perampas! Aku takkan maafkan kau selama-lamanya.” Aku pelik, aku merampas apa dari dia.

”Apa yang saya rampas dari hidup awak sampai awak nak jadikan saya musuh awak. Saya tak pernah ambil apa-apa dari awak.” Aku mempertahankan diriku.

”Jangan nak berpura-pura jadi baik pula. Aku dah muak tengok muka baik kau tu!”

“Sofia!!! Saya tak pernah nak berpura-pura jadi baik depan awak, apa yang selalu awak tengok itulah diri saya, saya tak pernah jadi hipokrit.”

“Sudahlah, tak payah nak berlakon depan aku, tak ada siapa pun nak tengok. Dahlah miskin, kalau dah miskin tu buatlah cara orang miskin, tak payah nak berlakon dan cari simpati pada orang lain pula.”

“Saya tak sangka, inikah Sofia, kawan baik saya? Tak sangka awak buat saya macam ni.” Air mataku terus mengalir laju. Aku mengelap air mataku yang masih berlinang di pipi dan terus berlari keluar, tidak mahu pertengkaran ini makin berlanjutan. Dan aku sendiri tidak mahu menyakitkan hatiku lagi.

Aku berjalan tanpa arah tuju. Akhirnya kakiku berhenti melangkah di taman. Aku mengambil tempat duduk yang aku duduki tempohari. Lama aku termenung seorang diri, memikirkan kesilapan yang mungkin telah menyakiti hati Sofia namun aku gagal memikirkan sebarang kemungkinan. Aku mengeluh...

”Panjang mengeluh.” Aku terus menoleh ke arah suara yang menyapaku tadi. Rupanya lelaki buta tempohari. Terkejut aku.

”Awak..Terkejut saya. Macam mana awak tahu saya ada di sini?” Aku bertanya pelik. Bagaimana dia tahu aku yang duduk di situ.

”Saya ingat bau awak...” Aku bertambah pelik dan terus menghidu bau badanku, takut bau ketiak dan bau peluhku yang dibaunya.

”Bau apa? Saya tak ada bau apa-apa pun?” Lelaki tadi tergelak.

”Bukan bau badan awaklah, jangan takut. Awak tak busuk pun. Saya ada deria bau yang kuat. Tuhan tarik deria penglihtan saya, tapi dia kurniakan saya deria bau yang sensitif.”

”Ooo...Macam tu..” Ujarku faham.

“Ye, saya ingat bau awak, minyak wangi yang awak pakai, saya suka sebab bau dia lembut. Kelmarin awak tak datang pun, lama saya tunggu.” Lelaki tersebut duduk di sebelahku.

”Kelmarin..Mm...kelmarin saya ada kelas ganti. Sebab tu saya tak dapat datang. Kenapa? Awak cari saya ke?” Lelaki itu mengangguk.

”Kan saya dah kata, kalau saya sibuk saya tak datang.”

”Saya ingat awak akan datang.” Ujarnya sedih.

”Sorry, saya memang sibuk kelmarin. Tak apa, kalau saya tak sibuk saya akan datang ke taman ni, saya janji.” Lelaki tadi tersenyum, manis sekali wajahnya. Aku merenungnya, lama sekali.Wajahnya agak kacak cuma satu kekurangannya, dia buta. Kalau dia normal, pasti lelaki ini menjadi rebutan wanita.

“Kenapa awak pandang saya macam tu.” Tiba-tiba dia bertanya. Merah mukaku menahan malu apabila dia menyedari perbuatanku.

”Macam mana awak tahu saya tengah pandang awak.” Pelik sungguh lelaki ini.

”Saya dengar bunyi hembusan nafas awak menghala ke saya.” Aku menutup mulutku, dia boleh dengar nafas orang ke? Unik sungguh dia ni.

“Awak baru lepas menangis ke?” Dia bertanya lagi. Aku mengerutkan dahi, macam mana dia boleh tahu ni?

“Macam mana awak tahu?” Aku bertanya buat sekian kalinya.

“Suara awak, ada perubahan pada suara awak. Suara seperti orang baru lepas menangis.” Aku terus berdehem, konon untuk menghilangkan perubahan suara yang dikatakan tadi.

“Tak payah nak berselindung, saya dah tahu.” Aku memuncungkan bibir tanda tidak puas hati, semua dia tahu.

“Tak payah nak muncungkan bibir..” Aku bertambah dan bertambah serta bertambah pelik dengan lelaki tersebut. Dia ni buta atau tak? Macam mana dia boleh tahu semua apa yang aku lakukannya.

“Saya tahu, awak nak tanya macam mana saya tahukan. Walaupun saya buta tapi hati saya celik.”

”Eleh..yelah tu..” Lelaki tadi tergelak kecil.

”Memuncungkan bibir adalah salah satu sikap yang biasa dilakukan oleh wanita apabila di tegur ataupun tidak puas hati. Betul tak?”

”Tak betul! Mana fakta awak ambil ni?” Dia tersenyum.

”Fakta yang saya kaji sendiri.”

”Oo..tentu awak ni playboy dulukan. Sebab tu sampai boleh kaji tingkahlaku wanita.” Aku membuat andaian.

“Haha..mana awak tahu. Mm...Sebelum saya buta, saya memang playboy. Bila saya dah buta, semua perempuan tu lari.”Lelaki tersebut terdiam selepas itu. Mungkin sedih memikirkan nasib sendiri.

“Boleh saya tanya satu soalan.” Lelaki tadi mengangguk.

”Kenapa awak buta? Maaf kalau soalan saya ni menyinggung hati awak.” Lelaki tadi menggeleng-gelengkan kepala.

“Tak..tak..Saya dah boleh terima hakikat yang saya buta, mungkin ini balasan tuhan pada saya agaknya. Dulu saya nakal, suka permainkan perempuan. Saya buta sebab terlibat dengan kemalangan empat tahun yang lepas. Kemalangan yang sangat dahsyat, ibu bapa saya turut meninggal dunia akibat kemalangan itu. Mereka kata, mereka sendiri tidak menyangka yang saya masih hidup jika melihat kemalangan tersebut. Kereta yang kami naiki remuk teruk, saya buta sebab terkena serpihan kaca kereta.” Aku mendengar dengan khusyuk.

”Ooo..Saya bersimpati pada ibu bapa awak, ada tak kemungkinan awak boleh melihat semula?”

”Boleh, tapi saya kena tunggu sekiranya ada kornea yang sesuai untuk saya, barulah pembedahan boleh dilakukan.” Aku mengangguk faham.

”Tak dapat lagi sampai sekarang?”

”Belum, masih lagi kena tunggu.” Aku kehabisan kata-kata, akhirnya kami terdiam. Aku melayan perasanku sendiri.

”Salah ke awak, kalau kita miskin?” Aku bertanya padanya tiba-tiba.

“Kenapa awak tanya macam tu?” Dia bertanya.

“Tak adalah...Cuma...Saya...”

“Sebab tu ke awak menangis tadi?” Aku terdiam.

”Awak harus jadi diri awak sendiri. Jangan peduli dengan apa yang orang lain kata. Awak selesa dengan diri awak sekarangkan? Jadi kenapa nak ambil hati dengan kata-kata orang lain. Mereka tak berada pada situasi awak, sebab tu mereka boleh sesuka hati mengata awak. Awak harus lawan perasaan mengalah awak tu.” Lelaki itu menasihatiku. Jadi diri sendiri.. Aku berfikir sejenak.

”Jadi diri sendiri?” Aku berkata sendirian.

”Ye..awak perlu yakin dengan diri awak, walaupun awak miskin atau tak mampu, awak yakin awak mampu lakukan yang terbaik untuk diri awak. Lebih baik dari orang yang mengata diri awak tu.”

”Bolehkah saya buat?” Aku berkata perlahan.

”Boleh, dulu saya juga macam awak, langsung tak berkeyakinan. Tapi sekarang saya dah tak takut apa-apa dah. Apa orang nak kata pun katalah, janji saya sendiri bahagia.”

”Awak lain...”

”Ye, memang saya lain..Saya buta tapi inilah penyebab saya tak mahu mengalah. Awak patut bersyukur, walaupun awak tak punya apa-apa tapi awak normal macam orang lain. Awak boleh buat sesuatu jauh lebih baik dari saya.” Aku menarik nafas panjang, mengakui kebenaran kata-katanya. Dia yang hilang deria penglihatan pun boleh jadi tabah, inikan pula aku yang normal.

”Baik, saya tak akan mengalah pada anasir-anasir luar yang cuba pengaruhi hidup saya.” Ujarku dan terus berdiri tanda semangat dan keyakinanku mulai kembali dalam diri.

”Bagus! Bagus! Inilah yang kita cari.” Lelaki tadi juga turut berdiri di sampingku.

”Jom balik, saya hantar awak balik, ok?” Aku mempelawanya. Dia mengangguk. Seperti tempoh hari, aku meletakkan tangannya di lenganku untuk memudahkan dia mengekoriku dan supaya mudah aku mengawal perjalanannya. Takut dia tersandung apa-apa semasa aku memimpinnya.

Sepanjang perjalanan kami berborak-borak kosong, dia memang seorang yang berpengetahuan luas. Setiap yang aku tanyakan padanya pasti di jawab dengan penuh keyakinan berserta fakta-fakta berkaitan.

”Awak kerja apa?” Aku bertanya lagi.

”Kerja? Mmm..Saya tukang cuci sahaja.”

”Oh..Ok apa kerja tu.. janji pekerjaan awak halal.” Lelaki tersebut tersenyum dan mengangguk.

”Ok, dah sampai dah, awak masuklah, saya pun nak balik dah ni.” Dia mengangguk dan terus berlalu masuk. Aku memerhatikannya masuk ke dalam rumah sebelum aku berlalu pergi. Mahu memastikan dia benar-benar selamat masuk ke dalam, risau jika dia terhantuk pintu atau terjatuh dari tangga.

1 comments:

Anonymous said...

cerita yg unik....i like this story..permulaan yg indah...