CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Saturday, July 4, 2009

Syurga Cinta 5

”Saya dah balik!!” Aku menjerit gembira sebaik sahaja memasuki rumahku. Tiba-tiba kakiku merasa kaku apabila melihat rumahku kosong. Beg yang ku sandang tidak mampu untuk ku pegang lagi lalu jatuh ke lantai. Seluruh tubuhku terasa lemah. Perabot, meja makan, rak buku ayah, bunga ibu dan set sofa semuanya sudah hilang. Bala bencana apa pula yang menimpa diriku ini.

”Apa yang dah jadi ini?” Aku berkata sendirian. Tiba-tiba aku teringatkan komputerku di dalam bilik. Semua hasil kerjaku di simpan di dalam komputer tersebut. Hatiku berdebar-debar. Cepat-cepat aku naik ke tingkat atas dan meluru ke bilik tidurku.

Tubuhku terjelepuk ke lantai apabila melihat bilikku juga sudah kosong. Air mataku mengalir tanpa di minta.

”Kenapa mereka buat Julita begini, apa salah Julita pada mereka.” Aku menutup mulutku dengan kedua-dua belah tangan.

Tiba-tiba aku melihat sepucuk sampul terlekat di dinding. Aku mengambilnya, tidak sabar untuk mengetahui isi kandungan surat tersebut. Di luar sampul tersebut tertulis nama Julita. Aku membuka surat tersebut, sekeping gambar terjatuh di ribaku.

Julita sayang...

Maafkan kami, kami betul-betul terdesak sekarang ni.
Kami memang perlukan duit. Kami berhutang dengan
Ah Long dan Nina pula sedang mengandung. Kami akan
membeli semula rumah ini selepas kami kaya nanti.
Kami betul-betul minta maaf. Bersama ini kami sertakan
gambar scan bakal anak kami. Doakan kami berjaya...

Nina & Nazim

”Ya Allah, mereka jual rumah ni!!” Air mataku mengalir bertambah laju. Perasaanku ketika ini sama seperti sewaktu ibu dan ayahku meninggal dunia dahulu. Terasa kekosongan di dalam jiwa.

Aku mengeroyok surat tersebut dan terus ku baling ke dinding. Perasaan kecewa, sedih, geram dan hiba bercampur baur. ‘Doakan kami berjaya!’..Jangan haraplah mereka hendak berjaya dan menebus rumah ini kembali.

”Ibu, ayah..Maafkan Julita sebab tak dapat pertahankan rumah ni, maafkan Julita sebab tak dapat jaga ’Syurga Cinta’ ibu dan ayah..” Aku menangis teresak-esak di dalam bilik yang kosong itu. Kosong sama seperti jiwaku sekarang.

Mereka bukan tidak tahu malah lebih memahami bahawa ’Syurga Cinta’ ini merupakan satu-satunya harta yang ditinggalkan oleh ibubapaku sebelum mereka meninggal dunia. Kenapa mereka sanggup berbuat demikian. Tergamak mereka menjual rumah lambang cinta ibu dan ayah. ’Syurga Cinta’ adalah nama rumah ini, yang membawa maksud rumah ini adalah syurga bagi kami sekeluarga. Ibu yang menamakan rumah ini. Malah rumah ini di bina sendiri oleh ayah yang merupakan seorang arkitek. Masih aku ingat lagi, sewaktu ’Syurga Cinta’ masih di dalam pembinaan, ibulah orang yang paling sibuk sekali memilih dekorasi rumah yang sesuai. Ayah pula menentukan landskap halaman rumah, malah aku masih menjaga landskap hasil kreativiti ayah dan hiasan serta kedudukan perabot serta kelengkapan rumah supaya ingatanku terhadap mereka tidak akan lupus dan kekal. Tapi tak kusangka, kenangan tersebut dimusnahkan sekelip mata sahaja oleh Nina dan Nazim. Tak berhati perut betul..adakah mereka berhati binatang!

Hampir dua jam aku meratapi nasibku sendiri di dalam bilik tersebut.Hampir kering air mataku akibat terlalu lama menangis. Mataku terasa sembap. Aku mencuba untuk bangun namun gagal, kakiku terasa kebas. Aku terduduk semula, tiba-tiba aku perasan sekeping gambar yang disertakan di dalam surat Nina dan Nazim tadi di lantai. Terlupa dengan kewujudan gambar tersebut. Aku mengambil gambar scan tersebut, tidak berapa jelas tapi masih kelihatan bentuk bayi tersebut, kecil sekali. Aku menangis lagi buat sekian kali. Jika tragedi ini tidak terjadi, mungkin akulah orang yang paling gembira kerana kawan baikku bakal menjadi ibu. Aku memeluk gambar scan tersebut, kepiluanku menjadi makin bertambah. Kesedihan yang teramat sehingga tidak dapat dibayangkan. ’Syurga Cinta’ bakal menjadi hak milik orang lain, bukan milikku lagi. Segala kenangan bersama ibubapaku akan terhapus dan aku tak akan mampu membeli semula rumah ini. Sedihnya....Aku mengelap air mata yang mengalir di pipi, air mata yang tidak mampu lagi dapat ku tahan....Kekecewaan yang bersarang di hati tidak dapat ku buang pergi.

******

Raikal masih terpaku di hadapan butik MedsRose, butik ibu Medina yang kini diuruskan oleh Medina sendiri. Raikal menurunkan tingkap sedikit, memerhatikan Medina yang sibuk menguruskan pelanggannya di sebalik kaca butik. Aku tersenyum, Medina memang manis orangnya. Sebab itu aku jatuh cinta padanya, sejak sekolah lagi namun dia tidak pernah mengetahu isi hatiku padanya. Senyumannya mampu menarik perhatian pelanggan yang datang. Sejak dia yang menguruskan butik, perniagaan makin bertambah maju. Aku menarik nafas panjang, cuba mencari kekuatan sebelum menemuinya. Akhirnya aku turun dari kereta dan berjalan menuju ke butik MedsRose.

”Selamat dat..” Medina tersenyum melihatku.

”Abang Kal..bila balik dari Bali?” Medina mendapatkanku. Aku tersenyum.

”Baru je semalam, sibuk ke?” Aku bertanya padanya.

”Haah, kejap ye. Med nak layan pelanggan ni dulu. Sekejap lagi Med layan abang Kal pula ek.”
”Ok, buatlah kerja Med dulu. Anggaplah abang tak ada kat sini.” Med menunjukkan isyarat ‘ok’ sambil tersenyum manja. Senyuman itulah yang selalu tidak membuatkan aku tidak lena tidur. Medina..Medina..andai dapat ku suntingmu menjadi isteriku..Wahh...idea ni, boleh buat lagu. Aku mencapai beg sandangku dan mengeluarkan buku nota lagu dan terus menulis lirik dan irama lagu yang bermain-main di fikiranku tadi. Tidak sampai beberapa minit, sebuah lagu sudah siap ku gubah.

”Abang buat apa tu?” Kehadiran Medina di sebelahku tidak ku sedari.

”Bila Medina duduk sebelah abang?” Tanyaku terkejut.

”Baru je, Med tengok abang khusyuk sangat, tu yang Med tanya tu?”

”Ooo..Mm..Abang tengah cipta lagu.” Medina mengambil kusyen kecil lalu memeluknya.

”Mm..Nama pun komposerkan..Kat mana-mana pun boleh cipta lagu.”

”Mestilah! Abang tengah buat agu yang dicipta khas untuk Medina.” Riak wajah Medina bertukar gembira.

”Serius?” Aku mengangguk.

”Nak dengar boleh? Abang Kal nyanyilah untuk Med.” Pinta Medina sambil menggoyang-goyangkan tanganku. Perlakuan biasa yang sering dilakukan jika memintaku membuat sesuatu untuknya. Manja sekali, Medina memang manja. Maklumlah, anak bongsu dan perempuan tunggal dalam keluarga.

”Mana boleh, tunggulah betul-betul siap dulu.” Ujarku, memang aku ingin mendendangkan lagu ini ketika aku melamarnya nanti.

Medina mencampakkan kusyen kecil yang dipeluknya tadi kepadaku. Sempat aku menepisnya sambil tergelak kecil.

”Kedekut!” Kata Medina, wajahnya mencerut masam.

”Ala..janganlah buat muka masyam macam tu. Bughuk bebenor muka kamu ye.” Usikku lagi. Medina menjelirkan lidah.

”Abang bawa hadiah dari Bali, nak tak?” Wajah Medina bertukar gembira semula.

“Serius?” Ayat yang sering diungkapkan Medina, serius!

”Mestilah, takkan abang nak tipu pula.” Medina menadah tangan.

”Nak!”

”Cium pipi abang dulu.” Aku menunjukkan pipiku dengan jari telunjuk. Sengaja mengusiknya. Medina memukul bahuku.

”Suka usik Med tau, tak kira. Mana hadiah Med?” Aku menyelukkan tangan ke beg sandangku dan mengeluarkan sebuah kotak.

”Woww...Terujanya.” Medina membuka kotak tersebut. Hadiah gelang dari Bali itu benar-benar membuatkannya gembira. Sengaja di tayang-tayangkan gelang tersebut di hadapanku.

“Thanks Abang Kal, Med suka sangat. Ni sayang abang lebih ni.” Ujarnya sambil membelek-belek gelang di tangannya. Medina suka mengumpul gelang tangan, tak kira kecil, besar, bulat, segitiga semua ada di dalam koleksinya. Aku sendiri sedia maklum dengan minatnya yang satu ini. Malah jika aku ke luar negara, aku tidak lupa membelikan gelang tangan untuknya.

“Sebelum ni tak sayang ke?” Sengaja aku bertanya demikian, Medina memandangku.

”Sebelum ni sayang juga tapi taklah sayang sangat. Hehehe..” Medina tergelak kecil. Aku tersenyum, suka melihatnya ketawa begitu.

”Abang Emil dah balik Malaysia.” Aku berkata perlahan.

”Serius ke? Bila abang Emil balik?” Tanya Medina dengan nada teruja.

”Mungkin dah balik, last abang Kal jumpa dia pun masa abang kat Bali tu. Dia kata nak balik Malaysia.”

”Dia tak call Med pun, lama dah Med tak jumpa abang Emil. Dekat 5 bulan rasanya. Rindu kat dia.” Aku memandang Medina dengan perasaan cemburu.

”Med rindu kat abang Emil?” Tanyaku.

”Mestilah rindu, lama dah tak jumpa.” Ungkap Medina bersahaja.

”Dengan abang, pernah rindu tak?” Tanyaku lagi.

”Abang ni, suka tanya soalan pelik-peliklah. Dahlah, Med nak layan pelanggan dulu ye.” Katanya dan terus berlalu meninggalkanku membuatkan pertanyaanku tergantung tanpa sebarang jawapan.

Medina, Emil dan aku merupakan kenalan sejak kecil lagi. Malah ibubapaku kami kebetulan adalah kawan baik. Emil dan aku sebaya manakala Medina muda tiga tahun dari kami berdua. Walaupun begitu, kami memang rapat. Ke mana sahaja bertiga, ibubapa Medina juga tidak kisah sekiranya kami keluar bersama. Pernah ibu Medina menghalang Medina menyertai perkhemahan persatuan sewaktu di sekolah, namun apabila di pujuk dan Medina mengatakan bahawa Emil dan aku juga menyertainya, barulah ibu Medina membenarkan. Kami seolah-olah menjadi pelindung Medina, malah ibu bapa Medina meletakkan sepenuh kepercayaan pada kami berdua untuk menjaganya. Aku sendiri tidak pasti bilakah aku jatuh cinta padanya. Mungkin hubungan kami yang rapat sedikit sebanyak membuatkan perasaanku bertukar menjadi cinta tanpa di sedari.

Aku melihat jam di tangan, hampir menghampiri pukul 5. Melihat Medina yang sibuk melayan pelanggan membuatkan aku tidak mahu menganggunya lagi. Perlahan-lahan aku menghampirinya.

”Med, abang balik dulu.” Medina memandangku sekilas.

”Kejap abang Kal.” Ujar Medina sambil memberi isyarat tangan supaya menunggunya untuk seketika. Aku menunggu di depan pintu. Medina ku lihat menganggukkan kepala kepada pelanggannya sebelum berjalan menghampiriku, mungkin meminta izin daripada pelangganya untuk menemuiku.

”Cepatnya abang nak balik, tak sempat nak borak panjang.” Aku mengenepikan rambut Medina ke telinga. Medina menarik tanganku, malu diperlakukan begitu di depan pelanggan dan pekerjanya. Raikal tersenyum.

”Abang tak sembahyang asar lagi, lagipun Medina pun tengah sibuk layan pelanggankan. Malaslah abang Kal nak kacau.”

”Yelah..tapi lain kali jangan lupa singgah kat butik Med ni tau.” Raikal mengangguk. Masakan dia lupa untuk singgah di tempat gadis pujaannya.

”Abang Kal takkan lupa punya.” Ujarku sambil membuka pintu.

”Aa..Thanks bagi gelang ni tau.” Sempat Medina mengucapkan terima kasih sambil melambaiku di depan pintu. Aku membalas lambaiannya sambil tersenyum. Gembira kerana dapat bertemu buah hati pengarang jantung. Tersenyum sendirian sehingga ke kereta. Orang yang lalu lalang melihatku pelik. Biarlah orang lain nak kata apa, janji hati aku tengah bahagia. Desis hatiku.

Aku menghidupkan enjin kereta. Tiba-tiba sebuah kereta mewah melintasi keretaku dan berhenti betul-betul di hadapan butik Medina. Aku merasa sangsi, seperti ku kenali orang yang berada di dalam kereta tersebut. Aku menunggunya keluar dari kereta, enjin kereta ku matikan.

Tepat jangkaanku, Emil rupanya empunya tuan kereta mewah tersebut. Dia keluar dari kereta dengan sejambak bunga ros merah di tangannya. Aku memerhatikan Emil sehingga dia memasuki butik Medina dengan perasaan cemburu. Kenapa Emil selalu dapat apa yang disukainya. Dari kami kecil lagi, dia selalu mendapat terlebih dahulu barang yang aku kehendaki. Sekarang perempuan yang aku cintai juga sama. Aku mengeluh hampa.

Cepat-cepat aku menghidupkan semula enjin kereta yang kumatikan, sengaja aku melalui depan butik Medina. Aku menoleh ke arah butik tersebut, kelihatan Medina sedang memukul Emil, manja, sambil tangan sebelahnya memegang bunga yang di bawa oleh Emil tadi. Emil pula mengelak dari dipukul Medina sambil tergelak-gelak. Aku memandang ke hadapan semula, tidak sanggup melihat mereka bermesraan lagi. Hatiku terasa panas melihat mereka bersama.

Aku memukul stereng kereta, geram apabila melihat aksi mereka tadi. Tiba-tiba aku teringatkan perempuan yang meminjam duitku di Bali tempoh hari. Apa entah namanya, Juwita ke Junita..terlupa pula. Ah! Gasaklah, janji rancangan aku patut dilakukan untuk membuktikan pada Medina yang Emil seorang kaki perempuan dan tidak sesuai untuknya. Dan untuk menunjukkan pada Emil supaya lebih bersikap bertanggungjawab pada perempuan yang pernah disakitinya dulu. Demi Medina, aku sanggup buat apa saja asalkan dapat memiliknya. Esok aku akan menghubungi perempuan tersebut.

*****

Julita berjalan laju ke arah balai polis. Aku tak kira, aku nak buat report polis. Mereka boleh buat Julita macam ni, takkan Julita tak boleh buat. Lantaklah mereka tu dulu kawan baik ke, kawan tak baik ke, sekarang apa nak jadi, jadilah!

Setibanya Julita di balai polis, ramai orang sedang menunggu giliran untuk membuat aduan. Julita duduk di tempat yang disediakan. Sementara menunggu, Julita memandang tingkahlaku orang di sekelilingnya. Ada yang muram, ada yang sedang termenung dan ada juga yang datang dengan muka yang sedang marah. Masing-masing dengan masalahnya tersendiri.

Mataku tiba-tiba tertancap pada seorang wanita yang sedang mendukung anaknya yang masih kecil, mungkin dalam 4 atau 5 bulan usia bayi tersebut. Bayi tersebut menangis tidak henti-henti dari tadi, ibu bayi itu berusaha untuk memberhentikan tangisan bayinya namun gagal. Aku kasihan melihat wanita tersebut bersusah payah seorang diri lalu aku menghampirinya.

”Kenapa Kak, anak akak tak sihat ke?” Wanita tersebut memandangku dengan pandangan sayu.

”Tak tahulah akak, dari tadi tak nak diam. Akak pun dah pening dah ni, tak tahu macam mana nak diamkan dia dah. Nak kata lapar, tadi akak dah bagi minum susu.”

”Biar saya cuba, boleh? Akak pun macam letih je.” Wanita tersebut tanpa banyak soal menyerahkan bayinya padaku. Sekejap sahaja berada didukunganku, bayi tersebut terus diam. Tidak lama kemudian, bayi tersebut tertidur di pangkuanku. Pelik, ibunya juga turut pelik melihat bayinya dengan mudah terlena. Berbagai-bagai usaha yang dilakukan tadi untuk menidurkannya tapi tidak berjaya, tapi denganku, cepat sahaja lenanya. Kami duduk di pangkin yang disediakan di situ. Bayi tadi masih aku dukung, tidak sampai hati untuk menyerahkan semula pada ibunya kerana aku lihat ibunya benar-benar letih.

“Kenapa akak datang ke balai polis malam-malam macam ni? Suami akak mana?” Aku bertanya. Tiba-tiba wanita tersebut mengalirkan air mata.

“Suami akak kena tahan, akak tengah tunggu dia disoal siasatlah ni.” Aku terkejut.

“Suami akak buat apa sampai kena tahan?”

“Suami akak di tuduh menipu, mereka tuduh suami akak jual rumah tanpa kebenaran tuan rumah sebenar. Entahlah dik..kalau suami akak kena penjara, akak tak tahulah macam mana dengan hidup kami anak beranak. Akak pula tak kerja. Akak tak tahulah apa nak jadi dengan hidup anak akak nanti. Apa yang akak risau, kawan-kawan anak akak nanti akan kata anak akak ni anak bekas banduan. Akak takut sangat.” Aku terkedu mendengar kata-katanya.

Aku memandang wajah bayi dipangkuanku, tenang sekali tidurnya. Aku terkenangkan Nina, jika Nazim di penjara nanti, bagaimana dengan anak mereka. Siapa yang akan mencari rezeki untuk anak mereka nanti. Apakah rakan-rakan anak mereka nanti akan menggelarnya dengan anak banduan. Oh! Aku tidak sanggup...Walaupun ibubapa mereka yang jahat, anak mereka tidak bersalah. Kesalahan lepas ibubapanya tidak patut di tanggung anak.

”Kenapa adik datang balai polis?” Wanita tersebut bertanya padaku. Aku serba salah. Tidak mungkin aku akan menceritakan kepada danya tujuan aku datang ke sini.

”Tadi saya nak buat report, tapi bila fikir-fikir balik, tak jadilah. Tak apalah akak, saya balik dulu ye.” Ujarku sambil menyerahkan semula bayinya.

Aku melangkah longlai menuju keluar. Beg tangan yang ku sandang di bahu ku buka lalu mengeluarkan gambar scan anak Nina dan Nazim. Aku memandang gambar tersebut sayu. Aku sudah nekad tidak mahu membuat report polis demi anak mereka. Kasihan anak ini jika bapa mereka di penjara. Apa pun, aku tetap kawan baik kepada ibubapanya. Aku mengeluh.

Tiba-tiba perutku berbunyi. Baru aku sedar yang aku belum menjamah apa-apa pun dari semalam. Aku mengeluarkan dompet, melihat duit dalam simpananku. Tinggal beberapa ringgit sahaja duit baki yang ku pinjam dari Raikal, hanya cukup untuk makan beberapa kali sahaja. Silapku juga, semua duit tidak ku simpan di dalam bank. Semua aku simpan di dalam laci almari. Sudahnya dengan almari-almari sekali hilang.

Sebelum pulang, aku singgah di kedai runcit dan mengambil roti coklat berharga RM0.60 dan air mineral. Setibanya di rumah, hatiku bertambah sayu melihat keadaan rumah yang kosong. Aku duduk bersila di ruang tamu, membuka plastik roti yang ku beli tadi.

Semasa menjamah roti, tiba-tiba air mataku jatuh berlinangan apabila mengenangkan nasibku yang hanya mampu menjamah roti.

”Ibu, ayah..kenapa ibu dan ayah pergi cepat sangat...”Aku memaksa diriku memakan roti tersebut walaupun aku langsung tidak berselera. Aku mengelap air mata di pipi dan cuba menjamah roti itu kembali. Namun aku gagal mengawal perasaanku, esakanku makin menjadi-jadi. Akhirnya aku meletakkan roti tadi kembali ke plastik. Cuba menenangkan fikiranku yang tertekan. Akhirnya aku terlena di dalam kesedihan yang mencengkam diri. Sampainya hati mereka.....

0 comments: