CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Saturday, July 18, 2009

Syurga Cinta 6

”Arggggghhhh!!!!!!” Suasana pagi yang hening di ’Syurga Cinta’ tiba-tiba dikejutkan dengan suara jeritan Julita. Julita bangkit dari pembaringan, beg pakaian yang dijadikan bantal di pukul-pukul. Baju sejuk yang dijadikan selimut di campak ke tepi. Geram kerana tidak pasal-pasal semua yang dimiliki hilang sekelip mata, tidurnya juga terganggu dek sakit belakang akibat tidur di lantai semalaman. Badannya terasa lenguh dan sengal-sengal. Julita mengurut bahunya.

”Siaplah mereka kalau aku jumpa, aku karate dengan kepala lutut aku ni. Aduh...sengalnya badan.” Julita merungut sendirian.

Tiba-tiba telefon bimbit Julita berbunyi nyaring, terkejut Julita mendengar lagu rancak dendangan kumpulan Fabulous Cat yang kedengaran dari corong bunyi telefon bimbitnya sendiri. Julita mengurut-urut dadanya.

”Terkejut aku, siapa pula pagi-pagi buta ni telefon orang!” Marah Julita.

”Hello, siapa ni!” Sapa Julita garang.

”Hello..Saya Raikal..” Berubah wajah Julita ketika itu kerana teringatkan hutangnya pada lelaki itu.

”Ha..Raikal, ada apa telefon saya?” Terus berubah lembut suaraku ketika itu.

”Saya nak jumpa awak, di restoran Suria dekat sebelah Maybank tu pukul 4 petang ni. Datang tepat pada masanya.” Ujar Raikal memberi arahan.

”Tapi...”

”Tutt..tut..tut...” Belum sempat aku meneruskan kata-kataku, telefon telah diletakkan oleh Raikal. Aku memandang telefon bimbitku dengan perasaan jengkel.

”Kot iye pun, bagilah Julita habis cakap dulu. Pakai letak aje.” Rungutku. Aku termenung.

”Alamak, macam mana aku nak ganti duit dia ni. Aku mana ada duit langsung. Nak makan pun tak lepas, macam mana nak bayar hutang.” Aku menggaru-garu rambutku yang tidak gatal.

“Masalah-masalah..” Ujarku sambil berbaring semula di atas lantai beralaskan beg yang ku pukul tadi. Aku mengambil roti yang masih bersisa malam tadi lalu memakannya dengan berbaring. Mengunyah sambil berfikir apakah alasan yang patut ku berikan pada Raikal nanti.

“Lantaklah, dia nak report polis pun reportlah. Aku memang dah pasrah. Apa yang nak jadi pun jadilah. Aku memang tak ada duit langsung. Tapi..” Aku terus duduk.

“Tak naklah duduk jail. Ish!! Alah..lantaklah apa nak jadi pun!” Ngomelku sendirian.

Aku menemuinya tepat pukul empat petang, setibanya aku di sana, Raikal sudah sedia menunggu.

****
Raikal melihat jam tangannya, hampir pukul empat. Mana dia ni tak datang-datang lagi. Seorang pelayan menghampiriku.

”Raikalkan?” Pelayan itu menegurku. Aku tersenyum dan mengangguk.

”Wahhh!!!! Woi betullah ni Raikal!” Jerit pelayan tersebut kepada rakan-rakannya. Terkejut aku apabila dia menjerit begitu. Tiba-tiba keluar beberapa orang pelayan wanita berpusu-pusu menghampiriku. Aku menelan air liur, terkejut dengan kehadiran mereka yang mengejut.

”Abang, nak sign.” Kata salah seorang dari mereka. Aku mengangguk sambil tersenyum paksa.

”Abang, nak ambil gambar dengan abang.” Kata seorang lagi.

”Handsomelah abang ni, nak cium boleh?” Aku terkejut dengan kata-kata seorang dari mereka. Belum sempat aku menghentikan kegilaan mereka, pengurus restoran tersebut datang memarahi mereka. Lega aku, tak pasal-pasal aku kena cium percuma. Fuh!! Aku mengurut dada. Beransur-ansur mereka kembali ke tempat asal dengan muka yang mencuka kerana tidak mendapat apa yang mereka hajatkan. Aku amat berterima kasih pada pengurus mereka kerana menyelamatkanku. Pengurus tersebut menghampiriku.

”Maaf encik terhadap kebiadapan pekerja-pekerja kami.” Aku mengangguk.

”Tak apa, biasalah tu.” Pengurus wanita tersebut mengangguk sambil tersenyum manis.

”Kalau tak menjadi masalah, boleh tak saya minta tandatangan encik dan ambil gambar.” Kata pengurus tersebut sambil menunjukkan kamera digital di tangannya. Aku melongo. Ingatkan pengurus tersebut tidak sama dengan pekerja-pekerja yang lain, rupanya lebih teruk lagi. Siap bawa kamera sendiri lagi.

Aku mengangguk-angguk tanda setuju walaupun sebenarnya aku hendak ketawa. Dia halau orang, dia lagi yang lebih. Pelayan-pelayan yang lain nampak tidak puas hati dengan tindakan pengurus tersebut. Pengurus tersebut berlalu dengan senyuman yang tidak lekang di bibir.

Tidak lama kemudian, kelibat perempuan yang meminjam duitku semasa di Bali muncul. Aku memandangnya dari atas ke bawah. Seluar jeans dan t-shirt lengan panjang. Sangat simple. Bagaimana aku mahu membawanya berjumpa dengan Emil dan Medina kalau dia berpakaian begini. Kalau begini caranya, tentu Medina tidak percaya dia adalah bekas kekasih Emil.

”Assalamualaikum..Encik Raikal” Dia mengucapkan salam.

”Waalaikumsalam..mm..Juwita, sila duduk.”Aku menjawab salamnya dan mempersilakan dia duduk di hadapanku.

”Julita, bukan Juwita..Sebenarnya saya datang ni nak berbincang dengan Encik Raikal pasal duit yang Encik pinjamkan tempoh hari. Saya minta tempoh sikit sebab ada masalah.” Dia memulakan perbualan.

”Hmm..saya dah agak dah, pinjam laju, suruh bayar balik banyaklah alasannya.” Aku memerlinya. Merah mukanya apabila aku mengatakan begitu.

”Saya boleh bayar balik cuma berilah saya masa sikit lagi. Tak pun saya serahkan hak cipta novel saya pada awak. Kalau awak terbitkan, mesti laku.” Hak cipta novel? Apa dia mengarut ni. Aku mengetuk meja dengan jariku. Berfikir apa perlu aku buat untuk mengubah penampilannya supaya menjadi elegan. Tujuan utama aku mahu berjumpanya bukan mahu mengutip hutang, tetapi mahu menunjukkan pada Medina kekasih hati Emil dan juga mahu membuatkan Medina berputus asa padanya.

”Mari ikut saya.” Aku bingkas bangun. Terpinga-pinga dia melihatku bangun.

“Nak ke mana?” Aku tidak menjawab soalannya. Kelam kabut dia mengikutiku. Selesai membayar wang minuman, aku terus menuju ke keretaku. Julita masih terpacak di depan restoran. Aku menyuruhnya masuk ke dalam kereta.

“Saya tak nak ikut awak kalau awak tak beritahu kita nak ke mana!” Tegasnya, aku mengusap-usap leherku.

“Kita nak beli baju untuk awak, malam ni saya nak awak temankan saya ke satu tempat.” Ujarku berterus terang. Nampaknya dia berpuas hati dengan peneranganku lalu menghampiri kereta.

“Beli baju buat apa?” Dia bertanya setelah kami berada di dalam kereta. Aku tidak menjawab pertanyaannya.

“Pasang tali pinggang, saya tak nak bayarkan saman untuk awak.” Muka Julita mencerut apabila aku tidak menjawab soalannya. Dia menarik tali pinggang keledar dan memasangnya, selepas itu dia hanya mendiamkan diri dan lebih banyak memandang keluar.

Kami berhenti betul-betul di sebuah butik terkenal di ibu kota. Aku memilihkan sehelai blaus yang nampak eksklusif dan menarik berwarna ungu, seluar berwarna putih dan tudung bunga-bunga warna senada dengan baju tersebut lalu menyerahkan pada Julita.

“Pergi cuba!” Arahku. Tanpa banyak soal, dia menuruti kata-kataku walaupun wajahnya jelas terukir perasaan ingin tahu tapi dia enggan bertanya lagi. Mungkin dia tahu aku tak akan menjawab soalannya.

Tidak lama kemudian, Julita keluar dengan memakai baju yang kuberikan tadi. Sesuai dengannya, nampak elegan. Tanpa membuang masa, aku menuju ke kaunter lalu membayar harga baju yang ku pilih tadi.

“Kita nak pergi mana ni?” Julita berdiri di sebelahku semasa aku mengeluarkan duit dari dompet.

”Adalah, saya ada suprise untuk awak.” Julita mengerutkan dahi. Aku melangkah keluar dari butik tersebut.

“Nanti, saya nak ambil baju yang saya pakai tadi.” Langkahku terhenti apabila Julita menahanku. Tergesa-gesa dia mengambil baju yang ditinggalkan di bilik persalinan tadi dan kemudian mengekoriku.

Keadaan di dalam kereta masih seperti tadi, sunyi. Sebenarnya aku tidak tahu mahu berborak apa dengannya. Dia juga seperti canggung apabila denganku. Kami sampai ke sebuah restoran mewah. Julita terpaku melihat restoran tersebut.

”Kenapa awak bawa saya ke sini? Saya tak ada duit nak bayar makanan kat restoran mahal macam ni.” Ujarnya.

”Malam ni saya belanja. Jom..mungkin mereka dah sampai.” Ucapku lalu meninggalkan Julita yang masih terpinga-pinga di tepi kereta.

”Mereka? Mereka tu siapa?” Dia berlari-lari anak untuk menyaingiku.

”Awak akan tahu juga nanti.” Aku bertanya pada pelayan di situ tempat yang telah di tempah olehku tengahari tadi. Pelayan tersebut menganggukkan kepala dan membawa kami ke sebuah meja. Pelayan tadi menarik kerusi untuk Julita di sebelahku dan kemudian menyerahkan menu.

”Awak nak saya jumpa siapa?” Julita bertanya lagi tanpa rasa bosan, seboleh-bolehnya dia mahu mengetahui siapa yang ingin aku pertemukan padanya.

“Emil..” Matanya bulat sewaktu aku menyebut nama Emil padanya.

“Saya nak balik!” Katanya tiba-tiba seraya bangun dari kerusi. Kelam kabut dia mengambil beg pakaiannya. Aku menarik tangannya.

“Kenapa?” Aku bertanya pelik.

“Tak ada apa-apa, cuma saya baru teringat, kucing saya tak makan lagi dari pagi tadi.” Julita cuba menarik semula tangannya yang ku pegang.

“What!! Tak boleh, awak kena tunggu Emil, dia mungkin on the way sekarang ni. Ha tu dia dah sampai.” Aku mengangkat tangan kepada Emil dan Medina supaya ke meja kami. Julita yang tadi kelam kabut hendak pergi terus duduk dan menutup wajahnya dengan buku menu yang di beri tadi. Aku menurunkan buku menu tersebut, Julita tiba-tiba menepis tanganku dan menaikkan menu tersebut semula. Aku bertambah pelik dengan sikapnya.

“Abang Kal dah lama ke sampai?” Medina menyapaku, dia melihat gadis di sebelahku. Emil menyalamiku sambil tersenyum.

“Ni siapa abang Kal?” Dia bertanya lagi lalu duduk di hadapanku, Emil pula duduk di hadapan Julita.

“Haah, baru nak tanya.” Emil menyampuk. Aku tersenyum, kakiku menolak-nolak kakinya. Julita tidak mengendahkan isyaratku dan masih menutup wajahnya dengan buku menu.

“Ni...Julita..” Ujarku sambil menarik buku menu di tangannya. Julita yang kelihatan terkejut terus mengambil tisu dan berpura-pura batuk.

“Julita?” Emil bertanya sambil cuba melihat wajah di sebalik tisu yang menutupi sebahagian wajahnya. Julita memandang Emil lalu menurunkan tisu yang dipegangnya. Dia tersengih. Nampaknya rancanganku akan berjaya...Yess!!! Aku bersorak dalam hati.

“Abang kenal ke Julita?” Medina bertanya. Emil mengangguk.

“Hai Encik Emil..” Pantas aku menoleh ke arah Julita yang sedang tersenyum pada Emil. Encik Emil? Apa maksudnya??? Senyuman Julita mati dan dia mengalihkan pandangannya setelah menyedari aku merenungnya. Apa ni???

Pelayan datang menghampiri kami untuk mengambil pesanan. Masing-masing memesan makanan dan pelayan tersebut berlalu pergi setelah mendapat semua pesanan.

“Macam mana abang kenal Julita?” Medina bertanya lagi.

“Masa di Bali, abang ingat Julita ni jurujual di situ. Gelang yang abang bagi pada Med tu, ha...kedai tulah. Rupanya abang salah orang.” Aku menyandarkan tubuh ke kerusi. Tidak sangka aku akan ditipu dengan mudah. Aku memandang Julita dengan pandangan yang tajam.


Aku menolak kakinya sedikit tanda tidak puas hati, dia membalas semula tolakanku. Aku mengetuk-ngetuk jari di atas meja.

”Kenapa abang Kal?” Medina bertanya, aku tergamam lantas menggeleng-gelengkan kepala. Tidak lama kemudian, pelayan tadi membawa makanan yang telah kami pesan. Aku makan dengan lahap, tidak puas hati dengan apa yang terjadi. Aku mahu makan malam ini berakhir dengan cepat supaya aku boleh berurusan dengan Julita dengan segera. Kurang asam! Dia menipu aku rupanya.

”Kenapa abang Kal banyak diam malam ni?” Medina bertanya, mungkin dia menyedari perubahan sikapku malam ini. Ketiga-tiga pasang mata memandangku serentak.

”Kau sakitkah?” Tanya Emil. Ya..Aku sakit hati.

”Ish..mana ada..Cuma ada sesuatu tengah bermain-main kat fikiran aku je..kan Julita..” Seraya aku memandangnya sambil membulatkan mata. Kakiku pula menyepak kakinya perlahan, takut disedari mereka berdua. Julita yang sedang meminum air tersedak apabila aku menyepak kakinya secara mengejut.

”Kenapa Julita?” Emil menyerahkan tisu kepada Julita. Mujur Julita menggeleng-gelengkan kepala tanda dia tidak apa-apa. Medina di sebelahnya memandang dengan pandangan cemburu. Matanya terpaku pada pergelangan tangan Julita. Sama dengan corak dan bentuk gelang tangan yang di pakai oleh Medina.

”Lain kali minum tu elok-eloklah, kan dah tersedak.” Sambung Emil lagi, Medina ku lihat tidak senang hati dengan keprihatinan Emil terhadap Julita.

”Mm..Abang, Med rasa tak berapa sihatlah sekarang.Lepas habis makan nanti, kita balik teruslah..Boleh?” Ujar Medina manja membuatkan perasaan cemburuku bertambah meluap-luap. Emil yang kelihatan serba salah memandang aku dan Julita.

”Tak apa ke Kal, Julita.. kami balik awal? Susah-susah kita berkumpul, alih-alih ’Tuan Puteri’ ni tak sihat pula.” Pantas Medina mencubit lengan Emil kerana mengusiknya. Aku yang sememangnya ada perhitungan yang perlu di buat dengan Julita selepas ini mengangguk laju. Lagipun mataku sakit melihat kemesraan mereka berdua. Rasa mahu saja aku duduk menyelit di celah-celah mereka berdua.

”Tak apa, tak apa..kami pun nak balik juga, ada hal yang perlu diuruskan.” Julita memandangku sambil tersengih paksa apabila aku mengatakan begitu. Mungkin dia tahu akan tiba masanya sesi soal jawab denganku selepas mereka pergi.

”Kalau macam tu, jomlah..” Serentak mereka berdua bangun dari kerusi. Kami juga ikut bangun, aku menuju ke kaunter untuk membayar harga makanan. Kami menghantar Emil dan Medina ke kereta. Sempat lagi Julita mengatakan kad bisnes yang diberikan Emil dahulu telah hilang. Tanpa banyak soal, Emil menyeluk poketnya dan menyerahkan kad yang baru.
Kami melambaikan tangan apabila kereta bergerak keluar dari perkarangan restoran. Julita melambai sehingga kereta langsung tidak kelihatan, aku yang di sebelahnya hanya memandangnya geram. Apabila dia memandangku, tangannya secara automatik diturunkan ke bawah.

”Kita perlu bercakap.” Ujarku tegas sambil menarik tangannya ke tempat lain.

”Kenapa awak menipu saya?” Wajah Julita berubah.

”Saya..saya...” Tergagap-gagap dia mencari alasan.

”Tak baik awak menipu tahu, habis rancangan saya!” Aku membuka butang baju yang paling atas. Terasa panas tiba-tiba. Julita mencekak pinggang.

“Ooo...jadi awak bawa saya keluar ni sebab awak dah ada plan lah?” Tanyanya garang. Aku pula yang terkedip-kedip melihatnya berubah menjadi garang. Silapku kerana tersalah kata.

”Kenapa pula awak nak marah saya, awak yang tipu saya dulu. Menghabiskan duit saya je, pulangkan duit baju yang awak pakai ni.” Aku tidak mahu mengalah.

”Saya tak minta pun awak belikan, awak yang menggatal nak belikan siapa suruh. Kalau nak rasa kena hantuk kepala tu, mintaklah balik!” Marahnya lagi.

”Awak ingat awak rendah boleh hantuk kepala saya sesuka hati, ukur baju di badan sendirilah!” Akhirnya kami bertengkar, lupa sudah agenda utama kami tadi.

”Awak ingat saya rendah tak sampai nak hantuk kepala awak, nah! Rasakan!!” Julita melompat lalu kepalanya menghantuk kepalaku. Aku mengaduh kesakitan. Tanpa menghiraukan aku yang masih kesakitan, Julita terus meninggalkanku yang masih memegang kepala akibat kesakitan.

”Hei...Kita belum habis bincang lagi..Aduh..” Julita hanya menjelirkan lidah dan terus berlalu pergi.

”Kuat betul kepala budak ni..Nantilah, kalau aku jumpa dia lagi, siaplah dia.” Aku mengusap-usap tempat yang terhantuk tadi. Masih bersisa kesan hantukan tadi.

0 comments: