CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Wednesday, September 2, 2009

Syurga Cinta 8

Raikal memerah tuala yang dibasahkan dengan air suam dan meletakkan di atas dahi Julita bertujuan untuk mengurangkan demam yang di alami oleh Julita. Berulangkali dia meletakkan tuala basah itu di dahi Julita dan menggantikannya apabila tuala tersebut sudah hampir kering dan membasahkannya semula. Tudung yang masih dipakainya dilipat sedikit supaya tuala tadi tidak membasahkan tudung tersebut. Tidak berani aku menanggalkan tudungnya, tak pasal-pasal aku kena pelangkung kalau dia sedar nanti.

”Ibu..ibu...” Julita mengigau. Lemah sekali suaranya.

”Awak mana ada ibu lagi, buat apa panggil ibu. Ish...Masalah apa yang menimpa aku ni!” Aku mencampakkan tuala basah ke dalam besen berisi air di depanku. Aku menyandarkan badan ke sofa. Aku mengurut-urut kepalaku yang berserabut.

”Ibu..Huk..huk..huk...” Julita mengigau lagi sambil menangis. Aku lihat setitik air matanya mengalir melalui tepi matanya. Aku terkedu. Mungkin dia benar-benar merindukan ibunya agaknya. Aku mengeluh lalu mencapai semula tuala basah yang kucampak tadi. Ku perah dan meletakkan semula di atas dahi Julita. Akhirnya aku juga tertidur di sofa tanpa ku sedari. Sakit belakangku apabila bangun keesokan hari kerana tidur secara duduk di sofa single.

*******

Julita terjaga dari tidur apabila terdengar suara yang kuat, seperti sedang memarahi seseorang.

”Kalau tak ada masalah, benda ni tak jadi macam ni. Kenapa tak siasat dulu sebelum jual pada saya!” Marah benar suara Raikal sedang bercakap di dalam telefon. Garang betul! Aku menjengulkan kepala sedikit untuk melihat Raikal yang berada beranda.

”Saya tak peduli, kalau ada apa-apa masalah yang timbul kelak..saya akan saman syarikat awak.” Tengkingnya lagi dan terus memutuskan talian telefon. Cepat-cepat aku berbaring semula dan berpura-pura tidur. Raikal menghampiriku, aku berlagak seperti masih tidur lagi. Raikal meletakkan tangannya di dahiku. Ish! Apa pegang-pegang ni, haram tahu! Desis hatiku jengkel. Namun aku hanya berdiam diri sahaja apabila dia menyentuh dahiku.

”Dah kurang sikit dah.” Ujar Raikal perlahan. Seketika kemudian, Raikal menggoyangkan bahuku perlahan. Aku membuka mata perlahan, berpura-pura baru sedar dari tidur.

“Saya nak keluar sekejap, ada hal sikit. Saya dah sediakan bubur untuk awak. Awak makan eh.” Aku hanya mengangguk lemah tanda faham apa yang dikatakannya.

“Jangan lupa makan, lepas tu makan ubat.” Aku mengangguk sekali lagi tanpa bersuara. Masih berpura-pura kononnya betul-betul dalam keadaan lemah. Sebaik sahaja aku mendengar enjin kereta Raikal menderum laju, aku terus bangkit dari sofa. Aku memegang dahiku..Mmmm...dah sihat dah ni.

”Waaa..lapar gila ni. Macam tahu-tahu je.” Aku terus mengambil mangkuk bubur di atas meja dan terus menyuapkan ke mulut dengan lahapnya. Seperti orang kebuluran sepuluh hari. Memang pun, dah beberapa hari aku tak makan nasi. Setelah habis semangkuk bubur, perutku masih lagi terasa lapar. Aku menuju ke dapur. Waahhh..ada peti sejuk besarlah. Aku membuka peti sejuk, banyak makanan tersimpan di dalamnya. Buah, kek, air twister..sungguh menyelerakan. Aku membuka penutup botol air twister dan terus meneguknya dengan rakus sehingga air tersebut hanya tinggal separuh. Ni kalau Raikal tengok aku minum macam ni, mesti dia tak minum dah air ni. Hehe..aku tersengih sendirian. Aku meletakkan botol air dan mengambil buah pisang, kemudian buah epal, diikuti kek coklat moist dan hirisan buah tembikai. Kalah orang Somalia. Semasa aku sedang enak menjamah buah tembikai, kedengaran bunyi kereta Raikal masuk ke halaman rumah. Ketika itu jugalah aku tercekik mungkin kerana terkejut. Alamak! Mampus aku!!

Aku mengemaskan semula kulit-kulit buah yang telah aku makan tadi sambil terbatuk-batuk kerana masih tercekik. Aku menepuk-nepuk belakang badanku. Aku tidak punya masa, kerana takut tidak sempat, aku hanya mencampakkan sahaja kulit-kulit buah tersebut ke dalam tong sampah. Kelam kabut aku mengutip sisa-sisa makanan yang masih, ada yang terjatuh ke lantai. Ah! Gasaklah.. Aku terus berlari untuk berbaring semula ke sofa, belum sempat aku sampai ke sofa, aku tergelincir dan jatuh seperti nangka busuk. Aku mengusap-usap punggungku yang sakit. Terpaksa aku merangkak untuk sampai ke sofa. Nasibku baik, sebaik sahaja aku berselimut, Raikal membuka pintu rumah.

Kedengaran Raikal mencampakkan kunci di atas almari dan terus menuju ke tingkat atas. Aku menarik nafas lega. Tidak lama kemudian, Raikal turun semula dan menuju ke dapur. Aku menjadi gabra dan memejamkan mata, takut perbuatanku sebentar tadi terbongkar.

******

Raikal mencampakkan kunci kereta sambil memandang Julita yang masih terbaring kaku, sama seperti semasa aku meninggalkannya tadi. Aku terus menuju ke atas untuk menukar baju dan selepas itu turun semula untuk mengambil air di dapur. Terkejut aku apabila dapurku nampak bersepah dengan kulit-kulit buah bersepah di atas lantai. Aku membuka peti sejuk. Sebiji epal dan kulit tembikai jatuh betul-betul jatuh di hadapanku. Sah! Dia makan makanan dalam peti ais ni. Aku menuju ke ruang tamu dengan perasaan marah.

”Bangun!” Kataku tegas. Julita masih lagi kaku tidak bergerak membuatkan aku semakin panas.

”Jangan nak berpura-pura, saya tahu awak dah sembuh. Bangun!” Tengkingku dan terus menarik selimutnya lalu mencampakkan ke tepi. Julita bangun perlahan-perlahan dan terus menundukkan kepalanya. Aku menjeling mangkuk bubur yang kusediakan untuknya sebelum aku keluar tadi, kosong! Memang sah dia dah sihat, berselera je makan.

”Ikut saya...” Arahku dalam nada suara yang sengaja kutegaskan. Aku menuju ke dapur dan duduk di salah sebuah kerusi meja makan yang memang tersedia berada di dapur. Julita sengaja ku suruh berdiri di hadapanku.

”Maafkan saya...saya lapar sangat, sebab tu saya makan makanan awak dalam peti ais tu.” Aku mengetuk mejaku dengan jari. Tidak tahu apa yang patut aku lakukan padanya ketika ini.

”Awak ni pengemis ke? Tidur depan rumah orang, makan makanan orang lain..” Kasar sekali kata-kataku tapi sekarang memang aku sangat marah kerana sudah beberapa kali ditipu. Julita hanya tunduk dan terdiam mendengar kata-kataku. Mungkin dia menyedari bahawa dia memang bersalah dalam hal ini. Aku menyeluk poket dan mengeluarkan sekeping sampul lalu menyuakan padanya.

”Apa ni?” Julita bertanya kehairanan namun tangannya tetap mengambil sampul tersebut dan membukanya.

”Duit? Kenapa awak bagi saya duit.” Dia bertanya kehairanan. Aku menarik nafas.

”Bukan salah saya rumah ni saya beli, malah semua dokumen jual beli adalah sah. Saya tahu awak tak ada tempat lain yang boleh awak pergi. Saya juga tahu awak tak ada duit. So, saya beri awak duit tu untuk awak cari rumah sewa dan lebihnya awak boleh buat makan sementara awak belum dapat kerja ni. Anggaplah itu saguhati dari saya, kalau ikutkan saya tak payah beri awak apa-apa pun. Tapi sebab saya kasihankan awak, saya tolong awak. Lepas ni jangan ganggu saya lagi.”

”Ambil balik duit awak ni! Saya cuma nak rumah ni, saya tak nak duit awak!” Ujarnya marah dan mencampakkan semula sampul tersebut di atas meja. Julita memandangku dengan pandangan yang tajam. Takut aku memandangnya. Aku tidak mahu mengalah. Aku berdehem sebelum membalas kata-katanya.

”Awak jangan nak berlagak, awak tu dahlah tak ada duit. Untung-untung saya sedekahkan awak duit buat belanja. Kalau saya tak bagi, awak nak merempat?”

”Awak betul-betul anggap saya ni macam pengemiskan? Awak ni teruk! Saya lebih rela mati tepi jalan dari terima duit busuk awak tu!” Herdik Julita sebelum dia berlalu membuatkan aku terkebil-kebil memandangnya. Julita mengambil begnya dan terus menuju ke pintu keluar.

”Jangan menyesal kalau awak tak ambil duit ni, saya offer sekali je! Kalau awak mati tepi jalan bukan salah saya.” Sempat aku melaungkan ayat tersebut sebelum Julita sempat keluar, Julita membalas tanpa menoleh padaku.

”Pergi jahanamlah dengan duit awak!” Katanya kasar.

”Huh! Berlagak..kita tengok boleh ke ego awak tu buat awak kenyang!” Jeritku lagi tidak hati. Panas hatiku apabila dia menolak apabila aku ingin berbuat baik padanya. Tak sedar diuntung. Aku mengambil semula sampul yang dicampakkan tadi dan melihat semula isi di dalam sampul tersebut. Melampau sangat ke aku tadi. Ish..Pusing betul perempuan ni. Aku mencampakkan semula sampul surat tersebut di atas meja. Aku menyandar lemah di kerusi. Berfikir samada betul tindakanku memberikan dia duit.

”Ah! Kenapa aku nak susah-susah pasal dia, lantaklah..bukan aku yang susah pun. Untung-untung aku dah offer duit. Dia yang tak nak. Apa aku nak peduli lagi.” Desis hatiku. Namun sebenarnya aku sangat bimbangkan keadaan Julita, mungkin dia belum pulih sepenuhnya. Kalau dia demam lagi, bagaimana?

Akhirnya aku memutuskan untuk melihat ke mana dia mahu pergi, sekiranya betul dia sudah mempunyai tempat tinggal, barulah hatiku akan lega. Aku menaiki kereta, mungkin dia masih lagi berada di perhentian bas berdekatan. Memang tepat jangkaanku, dia masih lagi berada di situ menunggu bas. Aku memberhentikan kereta agak jauh dari perhentian, kedudukanku agak tersorok sedikit dari pandangan Julita namun aku masih boleh melihatnya dari keretaku. Aku menunggu dengan sabar, sebuah bas berhenti di perhentian tersebut namun Julita tidak menaiki bas itu. Aku pelik. Bas tersebut berjalan setelah mendapati Julita tidak berhajat untuk menumpang bas tersebut. Aku menunggu lagi. Setengah jam kemudian, sebuah lagi bas muncul. Dia masih lagi tidak menaiki bas tersebut. Aku mengurut-urut daguku yang licin, berfikir sebenarnya, kenapa dia tidak menaiki bas-bas yang melalui perhentian tersebut. Mungkinkah dia masih berfikir arah tujunya ataupun memang dia tidak mempunyai tempat lain untuk dituju? Aku menunggu lagi. Bas yang ketiga juga begitu, dia tidak menaikinya. Aku menghidupkan enjin kereta dan menghampiri perhentian bas. Betul-betul berada di hadapannya. Aku menurunkan cermin kereta. Julita pada mulanya nampak tertanya-tanya siapakah kereta yang menghampirinya, namun setelah melihatku, wajahnya berubah dan terus memalingkan muka.

”Naik kereta.” Aku mengarahkannya. Dia tidak mengendahkan kata-kataku dan memandang tempat lain. Aku keluar dari kereta, kemudian bersandar di pintu kereta sambil menyeluk poket.

”Naik kereta.” Ulangku lagi.

”Saya gila ke? Buat apa nak naik kereta awak tu?” Ciss! Dia kata aku gila! Aku ni punyalah baik nak tolong dia. Sabar Raikal! Sabar...Pujuk dia balik.

”Awak ada tempat nak dituju ke?” Aku bertanya lagi.

”Suka hati sayalah, awak sibuk kenapa!” Julita menjawab dengan kasar. Rasa ingin marah namun disebabkan aku serba salah kerana menghulurkan dia duit tadi, aku bersabar. Perempuan ni banyak songeh betul!

”Bila awak nak bayar duit saya?” Pertanyaanku kali ini membuatkan dia tersentak. Dia berdiri.

”Bu..Bukan saya tak nak bayar..cuma, saya minta tempoh dulu boleh?” Suaranya bertukar menjadi lembut. Aku membuka pintu kereta.

”Masuk, kita bincang kat rumah.” Berjaya juga akhirnya aku membawa Julita pulang semula. Sebenarnya aku sudah merancangkan sesuatu untuknya. Julita masih berdiri di perhentian bas.

”Masuklah, apa lagi awak tunggu.” Tergesa-gesa dia menaiki keretaku.

“Sorry, bukan saya tak nak bayar, cuma saya memang tak ada duit sekarang ni.” Aku menjelingnya. Dah tu, marah bila aku bagi duit tadi.

“Biasalah, pinjam pandai..pulang tak pandai. Bila saya bagi duit, berlagak..tak nak pula tu.” Pedas aku memulangkan kata-katanya. Sengaja aku membalas dendam kerana dia mengatakan aku gila tadi. Dia menjelingku dan selepas itu dia mendiamkan diri sehingga kami sampai ke rumah. Aku mempersilakannya duduk di sofa yang masih berbungkus plastik.

“Saya dah fikirkan sesuatu untuk awak, saya risau awak akan lari dari bayar hutang saya kalau awak pergi ke tempat lain.”

“Awak ingat saya ni penipu ke? Saya akan bayarlah..” Aku memandangnya sinis.

“Bukan betul ke awak tu penipu?”

“Bila saya tipu awak?” Dia bertanya dengan geram.

“Kat Bali dulu..awak kata awak makwe Emil.” Berubah mukanya apabila aku menyebut nama Emil.

“Itu..itu...” Dia kehilangan kata-kata untuk membalas. Aku tersenyum sinis padanya.

”Sebab tu saya nak awak jadi orang gaji saya. Hutang awak akan ditolak dari gaji bulanan. Gaji awak.. kalau ikut gaji orang indon, dalam 500 sebulanlah. Itu pun saya rasa dah banyak dah tu. Kalau ikutkan hati saya, saya bagi 300 je.” Mata Julita terbeliak.

”Orang gaji awak? Tak naklah saya..Dahlah samakan saya dengan orang gaji dari Indon. 500 je pula tu. Tak berbaloi langsung.”

”Terpulang, kalau awak ada cara lain untuk membayar duit saya?” Aku memerlinya, berlagak betul perempuan ni! Demand pula tu.

”Tak ada cara lain ke?”

” Itu saja cara yang saya ada untuk membantu awak. Lagipun rumah ni memang tengah bersepah, saya kan baru pindah rumah. Tak ada masa nak kemas rumah ni lagi, sebab tu saya offer awak jadi orang gaji saya. Lagipun, awak mesti tak nak berpisah dengan rumah ni kan?” Lama dia terdiam, memikirkan tawaranku. Aku menyambung ayatku.

”Kerja awak tak susah..pagi, awak buat sarapan. Tengahari, saya akan beritahu samada saya balik makan ke tak, kalau saya kata saya balik, baru awak masak, kalau saya kata saya tak sempat balik, awak hanya perlu masak untuk makan malam je. Kemudian kemas rumah, pastikan rumah dalam keadaan bersih sentiasa. Saya ingatkan awak, saya seorang yang cerewet. Saya tak mahu tengok rumah dalam keadaan yang bersepah, saya nak awak mop satu rumah dua hari sekali. Cermin-cermin tingkap dan sliding door saya nak awak lap selalu. Saya tak nak tengok cap jari pun melekat pada cermin. Tandas, saya nak awak bersihkan hari-hari. Saya geli tengok tandas yang kotor. Kemudian, laman rumah..sapu selalu, saya nak pokok-pokok tu semua bersiram setiap hari, rumput pastikan dicabut. Lagi..Mmm...ha dapur pula, pastikan selepas menggunakan pinggan mangkuk, cuci terus, saya tak suka awak longgokkan pinggan mangkuk kotor tu lama-lama dalam sinki. Saya rasa setakat tu je dulu, ada apa-apa lagi yang saya ingat, saya akan beritahu kemudian.” Julita ternganga mendengar butiran tugasnya yang keluar dari mulutku.

”Banyaknya, awak nak menyeksa saya ke?” Aku tersenyum sinis.

”Saya rasa kerja yang saya bagi tu sikit je..Aaa..satu lagi, saya tak nak makan roti waktu sarapan. Sediakan nasi goreng ke, nasi lemak ke, mee goreng ke..apa-apalah, janji yang berat.”

”Ha..nak yang berat-berat..kejap, kejap..biasanya awak sarapan pukul berapa?”

”7” Jawapku ringkas, Julita mengira-ngira sesuatu. Dahinya berkerut.

“Jadi saya kena bangun pukul 6 lah? Haaa...awalnya..” Julita merungut.

”Apa saya kisah awak bangun pukul berapa, janji sarapan saya siap. Ada apa-apa masalah lagi?” Aku bertanya selamba.

”Habis tu, saya nak tinggal kat mana? Nanti kang, saya duduk rumah ni, tak pasal-pasal kita kena tangkap basah pula.” Aku membetulkan dudukku, nampaknya dia akan bersetuju dengan tawaranku.

”Tu pun saya dah fikirkan. Belakang tu ada kotej kecilkan? Saya rasa sesuai untuk awak duduk.”

”Kotej belakang tu?” Aku mengangguk.

”Mmm...bolehlah. Bila saya nak kena mula kerja?” Aku tersenyum puas, dia sudah bersetuju, hilang sudah kegusaranku.

”Sekarang!”

”Sekarang!” Julita mengulangiku ayatku.

”Ya..saya nak awak kemaskan barang-barang yang bersepah ni semua, cabut plastik sofa ni, kemas buku dan masukkan dalam rak, baju-baju saya kat atas tu kemaskan dan masukkan dalam almari. Lagi..mm...mop lantai ni. Lap cermin..cuci toilet..saya tak suka sepah-sepah. Sakit mata saya tengok. Saya tahu petang ni saya balik, semua kerja beres. Kalau tak gaji awak saya potong.” Terbeliak biji matanya mendengar arahanku. Aku tersenyum dalam hati. Gila betul arahanku. Haha...

”Banyaknya kerja saya...” Dia merungut.

”Mestilah, rumah ni berhabuk. Awak tak pernah kemas ke masa awak duduk kat sini.” Dia mencebikkan muka sambil menjelingku. Kemudian dia memandang sekeliling rumah yang masih bersepah.

”Awak tak nak tolong kemas ke?” Julita memandangku dengan muka kasihan.

”Saya sibuklah, petang ni saya ada rakaman. Mungkin dah nak maghrib baru saya balik.”

”Satu lagi, saya nak tidur dengan apa. Takkan tak ada toto ke, bantal ke?”

”Balik karang saya singgah beli toto untuk awak, bantal ada kat atas. Selimut pun ada lebih tapi saya tak ingat saya letak dalam beg mana. Awak carilah sendiri. Oklah, saya nak pergi studio. Enjoy yourself..” Aku memerlinya. Memang enjoy menyuruh orang. Haha...

****

”Enjoy yourself konon! Enjoy apa ke bendanya ni. Arrrghhhh…gila banyak barang-barang dia yang tak berkemas ni. Mampus aku, mana larat nak kemas semuanya hari ni!” Aku memegang bulu rotan sambil memandang sekeliling. Aku melihat jam di dinding. Alamak, aku dah tak banyak masa ni. Baik aku mula sekarang. Aku bermula di tingkat bawah terlebih dahulu. Dari mencabut plastik sofa, menyusun perabot, kemudian menyusun buku-bukunya yang banyak ke dalam rak buku, lap cermin, mop lantai dan membersihkan dapur. Aku beralih pula ke tingkat atas, aku mengeluarkan semua baju-baju Raikal dan menggantungkannya ke dalam almari. Banyak gila baju dia. Baju-baju t-shirtnya ku lipat dan disusun rapi. Aku mengeluarkan cadar dan memasangnya pada tilam. Kerana kelelahan, aku berbaring sejenak di atas katilnya.

“Penatnya…” Aku mengurut-urut bahuku yang sengal. Aku meneruskan misi seterusnya, membersihkan kotej di belakang yang akan menjadi bilikku selepas ini. Aku berdiri di depan pintu kotej, terimbas kenangan dulu. Kotej ini sebenarnya merupakan ofis kedua ayah. Ayah akan menyiapkan lakarannya di kotej ini kerana ibu akan bising jika ayah pulang lambat dari ofis. Ibu lebih rela ayah membawa pulang kerjanya dari selalu lambat pulang. Takut katanya tinggal seorang diri di rumah. Kerja ayah sebagai arkitek memang membuatkannya selalu pulang tidak tentu masa. Sebab itu ayah membina kotej ini untuk memudahkan ayah menyiapkan kerja tanpa diganggu olehku yang ketika itu masih kecil. Namun aku akan curi-curi masuk untuk melihat ayah bekerja. Ayah pula, apabila menyedari kehadiranku, akan menggeletek perutku dan membuatkan aku ketawa sebelum membawaku semula masuk ke dalam rumah. Ah! Kenangan itu memang manis. Masih terbayang-bayang lagi kenangan tersebut. Aku mula mengemas, barang-barang yang aku rasa tidak diperlukan aku campakkan keluar untuk dibakar nanti. Setengah jam kemudian, kotej ini sudah kemas dan sedia untuk diduduki. Aku melihat jam di dinding. Hampir ke pukul enam petang. Aku bersiap-siap untuk mandi, badanku sudah melekit kerana berpeluh. Aku perlu bersiap sebelum Raikal pulang.

Raikal pulang apabila jam sudah menunjukkan pukul 7. Sebaik sahaja aku mendengar deruman keretanya memasuki laman rumah, aku terus memakai tudung dan menghampirinya. Dia mengeluarkan sesuatu dari bonet kereta dan kemudian menghampiriku.

“Saya tak masak, sebab tak ada barang untuk di masak dalam peti ais.” Raikal menganggukkan kepala

”Saya dah beli nasi bungkus untuk awak.” Katanya dan kemudian menyerahkan beg besar yang baru dikeluarkan tadi padaku. Aku terkejut.

”Apa ni?” Aku bertanya kebodohan, padahal aku boleh melihat sendiri isi di dalam beg besar tersebut.

”Toto untuk awaklah.” Jawabnya ringkas dan terus membuka pintu.

”Toto je ke? Tilam tak ada? Sakitlah badan saya tidur atas toto je.” Raikal memandangku.

”Dah awak minta toto, saya belikanlah toto. Lagipun ok pe, orang kat luar tu tidur pakai kotak je. Awak kira bernasib baik.” Ujarnya dan terus menutup pintu. Aku mencebik. Eleh, kalau kedekut tu cakap je lah kedekut. Tak payah nak bandingkan dengan orang yang tidur dengan kotak tu. Ciss! Sempat aku menjeling pada pintu tersebut walaupun Raikal sudah memasuki rumah tanda tidak puas hati.

0 comments: