CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Sunday, September 19, 2010

Syurga Cinta 10

Julita pulang ke rumah dengan langkah yang longlai. Hancur hatinya diperlakukan begitu. Tak sangka mereka begitu kejam dan melarikan diri semula. Mood dia sudah hilang untuk membeli belah. Julita duduk di perhentian bas sambil melayani perasaannya yang sudah terbang melayang jauh.

Sementara itu, Raikal sedang bersiap sedia untuk menemui Medina di sebuah restoran eksklusif ternama di ibu kota. Dia sudah menempah strawberi coklat kesukaan Medina dan pemain piano untuk mendendangkan muzik sebaik sahaja dia menerima lamaranku.
Aku akan memberikan isyarat khas pada pemain piano untuk dia memainkan piano. Raikal duduk dengan tenang di atas kerusi walaupun sebenarnya hatinya berdegup kencang menunggu ketibaan Medina. Tidak lama kemudian, Medina datang dengan senyuman penuh kemesraan. Anggun sekali dia malam ini. Aku membalas senyuman dengan hati berdebar. Aku bangun dan menarik kerusi untuknya duduk di hadapanku.

”Wow..romantiknya Abang Kal malam ni. Ajak Med makan kat tempat eksklusif pula tu. Ada apa-apa yang kita nak celebrate ke ni?” Aku terbatuk-batuk kecil mendengar pertanyaannya.

”Tak ada apa-apa..Cuma..malam ni, rasa macam nak..makan..erm..berdua dengan Med..” Tergagap-gagap aku melafazkan kata-kata yang sememangnya sudah ku hafal dari semalam jika Medina bertanyakan tujuan makan malam ini.

”Really? Medina tak sangka pula..” Aku memanggil pelayan yang sememangnya sedang menunggu isyaratku dari tadi untuk mengambil pesanan. Pelayan tersebut menyerahkan buku menu kepada kami. Setelah mengambil pesanan, pelayan tersebut beredar dan kami berborak-borak kosong sementara menunggu pesanan sampai.

Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering, cepat-cepat Medina menekan butang.

”Assalamualaikum Abang...” Medina tersenyum gembira dihadapanku. Emilkah itu? Gembiranya dia mendapat panggilan dari Emil.

”Nak datang butik? Med ada kat luar ni, bagi Med 15 minit boleh?” Hatiku panas mendengar kata-kata Medina. Medina meletakkan telefon sambil memandangku. Wajahnya girang sekali.

”Sorry Abang Kal, Abang Emil telefon dia kata nak jumpa Med. Med balik dululah ye.” Ujarnya dan terus berlalu keluar.

”Med! Tunggu!” Raikal mengejar dari belakang. Dia menarik tangan Medina.

”Penting sangatkah Abang Emil berbanding Abang Kal?” Medina menolak tangan Raikal yang masih memegangnya.

”Abang Kal kan tahu, dari dulu lagi Med memang sayangkan Abang Emil..”

”Siapa Abang Kal di hati Med?”

”Abang Kal, Med anggap Abang Kal macam abang Med sendiri. Abang ni, macam tak tahu pula!” Sebaris ayat itu membuatkan Raikal terkedu dan membiarkan Medina keluar dari restoran. Hatinya pedih sekali. Raikal bersandar di dinding. Kakinya lemah sekali. Kasih yang diimpikan selama ini lebur begitu sahaja. Abang sendiri??

*****

Raikal terserempak dengan Julita di tepi jalan, langkahnya lemah sekali kelihatan. Raikal membunyikan hon dan memberhentikan kereta di sebelahnya. Kelihatan dia terkejut mendengar bunyi honku lalu menoleh. Dia menjenguk melalui cermin, aku menurunkan cermin kereta.

”Naiklah..”Aku mengarahnya naik. Dia hanya setuju tanpa banyak soal. Barang-barang yang dibawanya di letakkan di tempat duduk belakang dan kemudian dia membuka pintu kereta disebelahku. Wajahnya muram sekali, sama seperti hatiku ketika ini.

”Bahaya awak jalan kaki malam-malam macam ni. Kenapa tak ambil teksi je?” Aku bersuara memecahkan keheningan.” Dia memandangku sekilas dan kemudian memandang ke hadapan semula.

”Saya mana ada duit, lagipun saya dah biasa dengan tempat ni.” Jawabnya ringkas. Aku memikir-mikir sesuatu apabila mendengar rentak nadanya yang lemah.

”Kenapa awak pun macam tak ada mood je?” Aku bertanya.

”Saya memang tak ada mood hari ni, jadi saya syorkan awak jangan buat saya marah hari ni, boleh?”

”Dah makan?” Dia menggelengkan kepala perlahan. Aku berfikir sejenak.

”Kita makan dululah.” Serentak dengan itu, aku memutarkan stereng dan keluar semula dari jalan untuk pulang ke rumah. Julita tidak berkata apa dan hanya bersetuju sahaja walaupun pada mulanya dia memandangku seperti tidak percaya bahawa aku akan mengajaknya keluar.

Aku membawanya ke sebuah restoran yang biasa aku kunjungi. Kami duduk di bahagian yang agak tersorok sedikit kerana mahukan privasi. Aku memesan nasi goreng USA dan air milo kesukaanku, Julita pula memesan nasi goreng pattaya dan limau ais. Sementara menunggu hidangan sampai, kami hanya terdiam. Aku memandang Julita, dia mengulit-ulit sudu yang diletakkan di atas meja dan memandangnya tanpa sebarang perasaan. Selalunya Julita seorang yang banyak cakap dan suka bergaduh denganku, apakah yang menyebabkan moodnya begitu teruk sekali malam ini. Terlupa pula aku dengan kesedihanku tadi apabila melihat Julita yang juga seperti sedang bersedih.

”Awak ni kenapa?” Tidak betah melihatnya berkeadaan begitu, aku menegurnya. Dia memandangku terkejut.

”Tak ada apa-apa.” Ujarnya sambil menggelengkan kepala. Tidak lama kemudian, makanan pun sampai. Kami mula menjamah makanan masing-masing tanpa sebarang bunyi. Aku masih lagi memerhatikan Julita. Dia menguis-nguis nasi di pinggannya tanpa menyedari aku masih memerhatikannya.

”Tak sedap ke nasi tu?” Aku menegurnya lagi.

”Aa..sedap..sedap.” Terus dia menyuap nasi ke mulutnya. Aku menyambung makan. Sebenarnya aku juga sudah kehilangan selera lebih-lebih lagi apabila mengenangkan peristiwa yang aku anggap memalukan tadi. Nasi Julita hanya luak suku sahaja apabila aku menyudahkan nasiku yang sengaja kutinggal sedikit lagi baki di dalam pinggan kerana sudah tidak lalu untuk menelannya. Aku mengambil gelasku dan menghirup sambil mataku masih lagi memandang Julita. Dia menguis-guis nasinya seperti tadi.

”Tak lalu ke?” Julita memandangku, dia mengangguk lemah.

”Kalau tak lalu, sudah..tak payah makan. Saya bayar dulu ye.” Serentak dengan itu, Julita menolak pinggannya ke tengah. Aku bangun dan menuju ke kaunter. Apabila aku kembali ke meja, ku lihat Julita sedang termenung lagi. Sadis dia ni, mesti ada sesuatu yang menganggu fikirannya ketika ini, jika tidak takkanlah dia bersikap muram seperti ini. Mesti masalah yang menimpanya sangat berat. Seberat-berat masalahku, aku masih lagi mampu menanggungnya, tapi dia..

”Jom..” Aku mengajaknya keluar dari restoran. Dia bangkit dari kerusi dan mengekoriku. Kami beriringan menuju ke kereta. Di dalam kereta, Julita masih senyap dan hanya termenung memandang keluar. Melihatnya masih bersedih, aku memberhentikan kereta di hadapan deretan kedai yang masih beroperasi.

”Kunci kereta, saya nak beli barang sekejap.” Julita mengangguk tanda faham. Aku menuju ke Secret Recipe untuk membeli kek. Makan benda-benda yang manis ketika tekanan mungkin boleh mengurangkan tekanan yang dihadapi. Dan mungkin juga dia akan menyukainya. Aku juga singgah di seven eleven untuk membeli minuman ringan.

Aku mengetuk cermin pintu apabila Julita tidak menyedari kehadiranku. Termenung lagi..Dia nampak terkejut namun apabila melihatku, dia terus menarik kunci pintu. Aku meletakkan bungkusan kek di bahagian belakang.

Kami meneruskan perjalanan namun aku tidak menuju ke rumah, tetapi ke dataran Perdana.

”Kita nak pergi mana ni?” Julita bertanya apabila menyedari aku tidak menuju ke rumah.

”Jalan-jalan sekejap.” Aku memakir kereta ditepi sebuah bangku panjang. Kami berdua keluar serentak. Aku melihat sekeliling, ramai orang masih berkeliaran di dataran tersebut. Ada yang bersama keluarga, ada juga yang datang berpasangan. Julita duduk di bangku, aku pula ke belakang mengambil bungkusan kek yang ku beli tadi di tempat duduk belakang. Aku duduk di sebelah Julita, kek tadi diletakkan di tengah-tengah antara kami.

”Awak beli kek?” Dia bertanya sambil tangannya membuka kotak kek tersebut.

”Ermm..makanlah, makan benda manis mungkin boleh mengurangkan stress.” Aku berkata dengan nada mendatar sambil memandang tingkahlaku orang yang lalu lalang di hadapan kami.

”Awak pun tak ada mood ke malam ni?” Aku membetulkan dudukku dan berdehem, tidak senang dengan pertanyaan Julita. Aku tidak mahu dia mengetahui bahawa aku sedang kecewa. Julita menjengulkan muka dihadapanku. Aku berpura-pura memandang ke tempat lain. Tidak mahu dia mengesan riak wajahku yang sudah berubah apabila tekaannya memang betul.

”Jangan rasa malu untuk pamerkan yang kita sebenarnya sedang kecewa. Tengok macam saya, saya sekarang memang tension, tension sangat.”

”Kenapa awak tension malam ni?” Aku bertanya. Julita memandangku sekilas.

”Saya kena tipu..” Kena tipu? Apa maksudnya?

”Saya kena tipu dengan kawan sendiri..mereka..”Mukanya mula berubah menjadi suram tiba-tiba. Aku tidak mahu mencelah, cuma kubiarkan sahaja dia menyambung kata-katanya.

”Mereka kawan baik saya, sampai hati mereka buat saya macam ni..”Mengalir air mata di pipi. Aku memandang sekeliling, takut dituduh membuat seorang gadis menangis di tempat umum.

”Hei.. jangan menangis. Karang orang lain tengok, mereka fikir saya buat sesuatu pada awak.” Aku cuba menghalangnya dari berterusan menangis. Julita menoleh ke arahku. Bukan dia berhenti menangis malah tangisannya bertambah laju. Di tambah esakannya yang semakin kuat membuatkan aku tidak senang duduk. Tidak tahu apa yang patut kulakukan. Akhirnya aku mencapai tin minuman yang ku beli tadi, ku buka dan kuserahkan padanya.

”Minum ni, dah jangan nangis.” Julita menyambut dengan tangisan yang masih bersisa di pipinya. Dia mengelap air matanya dengan belakang tangan.

”Ingat saya budak kecik ke, bagi air boleh terus diam.” Aku tersengih. Aku menyeluk saku dan mengeluarkan sapu tangan yang memang sentiasa ku bawa ke mana-mana lalu ku serahkan padanya.

”Ambil ni, lap air mata tu.” Julita mengambil tanpa banyak soal dan terus mengelap air matanya. Tidak cukup dengan itu, dia juga turut mengeluarkan mukus-mukusnya dan kemudian dia menyerahkan semula padaku. Uh! Sapu tangan aku sudah tercemar dengan anasir-anasir yang tidak diingini.

”Tak apalah..awak ambil terus.” Kataku dengan muka kurang senang. Aku menghirup air tin di tangan. Kami berdua bersama-sama memandang ke hadapan. Diam melayan perasaan masing-masing. Lama kami berdua begitu.

”Kita balik jom..” Tiba-tiba Julita bersuara.

”Awak dah ok ke?” Dia mengangguk. Dia mengemas sisa kek yang tidak habis di makan dan membungkusnya kembali. Aku menghidupkan enjin kereta. Selesai Julita memasukkan semua barang ke dalam kereta, aku terus memulakan perjalanan.

”Thanks...” Aku menoleh. Julita tersenyum, manis sungguh wajahnya. Ini kali pertama aku melihat senyumannya yang manis padaku. Selalunya kami sibuk bertengkar dan aku tidak pernah menyedari kemanisan wajahnya. Aku berdehem untuk mengurangkan rasa terpanaku.

”Hurm...apa salahnya bawa orang gaji jalan-jalan.” Julita menjengilkan mata mendengar kata-kataku.

”Ceh! Saya ingat betullah awak dah jadi baik tadi. Monyet betul!” Aku menjengilkan mata apabila mendengar perkataan monyet.

”Apa awak cakap?”

”Monyet! Bwekk!!” Julita menjelirkan lidah.

”Hei...saya belanja awak makan tau, suka-suka awak je panggil saya monyet! Bayar balik!”

”Tak nak..siapa yang kata nak belanja, saya tak suruh pun!”

”Memang nak kena betullah..orang buat baik tak bersyukur..” Gumamku perlahan.

”Kalau saya tahu, tak payah belanja pun tak apa! Huh! Kedekut..suka mengungkit!”

”Ish! Perempuan ni...” Nasib baik kami sudah sampai ke rumah waktu itu, kalau tak sampai lagi, lama dah aku tinggal, biar dia naik bas balik rumah. Sebaik kereta berhenti, Julita terus keluar dari kereta dan melulu pergi.

”Oi Makcik, jangan nak bersenang lenang, kek kat belakang tu bawa masuk.”

”Malas! Monyet taulah uruskan sendiri!” Balasnya tanpa memandang dan meneruskan perjalanan.

”Ish dia ni kang..kang...dahlah panggil aku monyet! Sabar..sabar..Raikal..” Aku mengurut dadaku yang semakin hilang sabar. Dengan malas, aku mengambil bungkusan kek yang tidak habis di makan tadi dan meletakkan di atas meja makan. Aku mengambil sebotol air mineral dan meneguknya dengan rakus. Aku memandang kek di hadapanku. Gaduh lagi! Tak faham aku perempuan ni, asyik nak marah je..datang bulan agaknya.

Aku menolak sedikit kek tadi ke tepi, tidak berpuas hati! Baik aku naik atas, mandi kemudian tidur. Tak payah serabut-serabut!

Selesai mandi, aku mengelap rambutku yang basah menggunakan towel kecil yang memang ku minta Julita sediakan setiap hari di dalam bilik air. Tiba-tiba aku terdengar bunyi di dapur. Aku menjenguk sedikit ke bawah. Julita rupanya, sedang memasukkan lebihan kek tadi ke dalam bekas sebelum memasukkannya ke dalam peti sejuk. Botol kosong yang ku minum tadi, di buang ke dalam tong sampah sebelum mengelap meja. Erm..nampaknya, keras-keras hati dia pun, ada juga lembutnya. Tadi nampak macam marah sesangat. Aku tersenyum. Julita..Julita..

Aku memerhatikan tindak-tanduknya sehingga dia menghilang semula, barulah aku masuk ke dalam bilik. Aku mencapai bekas cincin yang kuletakkan di atas meja dan di buka. Aku menyentuh cincin yang terletak kemas di dalamnya. Urm...Sabarlah hati....Aku menutup semula bekas tersebut dan terus mencampakkannya ke dalam tong sampah. Piunggg...tepat sekali masuk. Tamatlah sudah riwayat kesan degil. Aku berbaring terlentang di atas katil. Bermacam-macam yang difikirkan sehingga tanpa disedari, aku terlena dan dibuai mimpi.